Hari Film Nasional

Source: Instagram @wulanguritno
Source: Instagram @wulanguritno

Sejujurnya saya ga tau sih kalau hari ini adalah Hari Film Nasional (HFN), cuma berhubung yang saya follow di Instagram kebanyakan artis dan pada pasang foto soal HFN ini, Jadi tau deh. Terus ingin ikut merayakan lewat postingan πŸ™‚

Tanggal 30 Maret dipilih sebagai Hari Film Nasional karena pada tanggal tersebut tahun 1950 adalah hari pertama pengambilan gambar Darah & Doa. Film yang distradarai oleh Usmar Ismail ini sangat mencirikan Indonesia. Film ini juga diproduseri oleh perusahan Indonesia bernama Perfini (Perusahaan Film Nasional Indonesia). Sumber Wikipedia, silahkan klik link tersebut jika ingin tahu lebih jelas soal sejarah perfileman Indonesia.

Sebenarnya saya termasuk golongan orang-orang yang malas nonton film Indonesia di bioskop. Alasannya sederhana, paling juga tar lagi tayang di tv swasta. Kalau toh ada film Nasional yang akan saya tonton di bioskop, film itu harus bagus banget. Entah itu dari cerita, pemain, atau tempat syutingnya. Cuma, bukannya membela diri sih, untuk film barat pun saya menerapkan beberapa daftar sebagai pertimbangan kok. Kalau cuma film-film drama yang ga ada spesial efek, saya pasti lebih memilih dvd (bajakan tentunya, duh malu deh) atau unduh dan nonton dikamar.

Tapi kembali lagi, bagaimana perfileman Tanah Air akan maju kalau kita sendiri ga mengapresiasi lewat menontonnya di bioskop. Waktu itu pernah dengan penjelasan dari Mira Lesmana soal kenapa film Indonesia cepat sekali tayang di tv swasta. Menurut beliau, kalau tidak dijual ke tv swasta mereka malah rugi. Sebaliknya, para sineas berarti harus bikin film yang bagus maksimal kalau mau orang-orang kayak saya nonton film Indonesia.

Beberapa film Indonesia yang sangat membekas diingatan gw adalah Ada Apa Dengan Cinta (AADC), Pasir Berbisik, Arisan 1 & 2, Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, Pendekar Tongkat Emas dan err.. Masih banyak lagi ternyata.. πŸ˜€

Jadi, film Indonesia apa yang melekat diingatanmu?

Advertisements

11 thoughts on “Hari Film Nasional

  1. AADC kayaknya yang paling nampar yah Pyyy…
    Seingatku itu adalah film Indonesia yang paling melekat di hati deh πŸ™‚

    Arisan juga okeeeh…sempet shock juga sih dikit sama adegan gay nya Tora Sudiro sama Surya Saputra disituh…bhahaha…tapi keren laaah…aku suka πŸ™‚

    Like

  2. Film Indonesia yang gue suka banget dan membekas adalah Laskar Pelangi. Sayang si Mahar meninggal ya. Aktingnya jagoooo banget.

    Kalau AADC itu pas jaman gue udah kuliah. Oke lah, gue soalnya ga gitu demen cerita menya menye, jadinya cukup sekedar lewat hihihihi.

    Like

  3. Gw baru tau dr blog u nih ttg hari film nasional.
    kalo film, kayaknya ga ada yg bener2 nyantol ceritanya di kepala..

    Like

  4. AADC tuh gebrakan bngt sih emang.. tapi gw nontonnya pas masih kelas 6 SD.. jadi ga gt mudeng yahh.. baru bbrp tahun yg lalu nonton AADC lagi. haha.. tapi yg mayand membekas itu si Eiffel Im in Love. hahaha.. mungkin nontonnya pas udah SMP/SMA gt.. jadi lebih ngerti dan lebih membekas dehh.. hahaa.. trus pelem JOMBLO.nya ringgo agus rahman sama 30 hari mencari cinta.. Top abis. hahaha.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s