Tips Bertemu Calon Mertua dan Keluarganya

Kali ini saya mau sedikit berbagi ilmu yang sudah saya dapatkan dari pengalaman sendiri dan masukkan dari beberapa orang. Berhubung calon mertua saya adalah orang Batak, yang memang masih memegang kuat tradisinya, jadi saya benar-benar mencari banyak informasi sebelum bertemu. Maklum, saya datang dari keluarga yang tergolong santai, daripada saya salah, lebih baik membenahi diri sebelum bertemu. Tapi tips ini tidak pakem yah, bisa disesuaikan dengan kondisi yang ada dimasing-masing keluarga. So, berikut tips nya:

1. Jangan pernah pakai celana pendek atau busana terlalu santai saat akan mengunjungi camer atau keluarga besarnya. Ini masukkan pertama yang saya dapat dari istri sepupunya Ai (yang berdarah Jawa) yang memang sudah ditatar oleh para Namboru sebelumnya. Kalau memang bukan tipe perempuan tomboy kayak saya, pakailah terusan yang cantik. Saya pun kemarin sempat diprotes karena beberapa kali bertemu keluarga memakai celana jeans dan blouse. Ya protesnya sih lebih ke masukkan ya, katanya biar lebih ayu jadi perempuan. Dan buat saya sih ini ga masalah.

2. Saat pertemuan keluarga, jangan nempel terus dengan pasangan. Karena biasanya posisi duduk pun akan terpecah dengan sendirinya. Cobalah berbicara dengan para Namboru, saudaranya perempuan, atau ke Mama camer. Beruntungnya saya waktu itu bisa langsung dekat dengan istri sepupu Ai, jadi kemana dia pergi selalu saya ikuti. Haha.

Source: barkpost.com

Source: barkpost.com

3. Ringan tangan lah saat berkumpul, jangan hanya duduk saja. Macam bantu siapin minuman didapur, atau bantuΒ  membawa piring kotor ke dapur setelah makan. Apa saja yang sekiranya bisa dilakukan. Rasanya ga cuma di perkumpulan Batak sih, ditempat saya di Minahasa juga begini. Perempuan yang terlihat rajin pasti lebih cepat disayang. Jadi buat kamu yang masih suka malas, ayo mulai dilatih biar bisa rajin..haha *ngaca* Tapi melakukannya jangan dengan terpaksa ya, karena raut muka itu ga bisa bohong lho. πŸ˜€

4. Jangan pernah duduk dengan posisi persis berhadapan atau persis bersebelahan dengan camer yang berbeda gender (saya ga tau apakah ini juga berlaku dengan orang tua lainnya macam Bapak Tua, Inang Tua, dll). Pastikan ada orang lain diantara kita dengan camer , bisa pasangan atau camer yang satu lagi. Saya sudah lupa penjelasannya kenapa, tapi kayaknya memang tidak sopan kalau saya yang perempuan berhadapan atau bersebelahan langsung dengan camer laki-laki.

5. Pelajari panggilan-panggilan yang ada, macam Namboru, Uda, Tulang, dan lainnya. Klik link ini untuk daftar panggilan yang lebih lengkap. Waktu pertama kali ke rumah Uda di Cibubur, saya ditegur sama salah satu Namboru, katanya saya ga boleh manggil Uda, hanya Ai saja yang boleh. Kalau saya ada lain lagi panggilannya tapi trus saya lupa apa. Rasanya untuk sebutan umum sih Namboru dan Amang Boru, soalnya saya BBM-an dengan Namboru Ai tetap memakai kata Bou (disingkat dari kata Namboru). Untuk calon mertua sendiri harusnya saya panggil dengan sebutan Amang dan Inang, tapi karena belum terbiasa, ya masih saya panggil Oom dan Tante. Mereka sih syukurnya mengerti. Jadi dari saya sendiri yang mesti belajar terus. Ini juga berlaku bagi suku-suku lain yang memang punya panggilan sendiri, macam suku Sangihe juga ada panggilannya. Tapi Minahasa sudah ga ada, atau saya yang ga tau? πŸ˜€

Seperti yang sudah saya jelasin dikalimat pembuka bahwa tips ini sebenarnya bisa berlaku secara umum dan bukan untuk kalangan tertentu saja. Selebihnya tinggal penyesuaian ke keluarga masing-masing. Macam si Ai yang bisa bebas banget cekikikan bareng Papa saya tanpa sungkan sejak hari pertama dia datang ke rumah πŸ™‚

Sekian tips dari saya, akan saya tambahkan kalau memang ada lagi. Sekarang mau minta teman-teman untuk berbagi tips dengan saya dan pembaca lainnya, syukur-syukur kalau ada yang mau berbagi pengalaman bertemu dengan Calon Mertua dan keluarga besar untuk pertama kali πŸ™‚

Advertisements

19 comments

  1. nola · March 28, 2015

    Huaaaaa Py..
    gw gak bisa ngebayangin lo khawatirnya harus gimana2 :p
    ayoooo setahun hrs lancar bahasanya yaaa :p
    jgn dangadong hepeng doang πŸ˜€

    Like

    • gegekrisopras · March 29, 2015

      Se-enggakbisa2-nya gue dgn bhs Batak, dang adong hepeng tetaplah kata andalanku πŸ˜‚πŸ˜… hahaha

      Like

  2. azmihoffmann · March 28, 2015

    Salam kenal mba. Saya dulu tidak seribet mba untungnya dengan keluarga calon suami, karena keluarganya Santai dan tidak besar. Cuma masalahnya Mama Mertua tidak bisa berbahasa Inggris dann Bahasa Jerman saya belum jago, jadilah komunikasi tidak terjalin dengan baik
    hiks hiks

    Like

  3. mila · March 28, 2015

    fiuuh ternyata ribet juga ya kalo mau ketemu camer. aku blm pernah ketemu camer soalnya wkwkwk

    Like

  4. Arman · March 28, 2015

    Gw pertama kali kenalan ama camer tuh sendirian lho karena esther masih di US. dan gw pake kaos dan jeans karena emang gw bajunya begitu kalo weekend. Gak pernah pake kemeja. Udh bagus gak pake celana pendek. Hahaha. Karena dikasih tau kalo camer laki gw gak suka ngeliat org pake celana pendek dan sendal. Tp setelah setelah nya sih gw selaku pake celana pendek dan sendal dan dia ok ok aja. Lama lama terbiasa kali ya Hahaha.

    Yg penting be yourself dan sopan aja sih kalo gw bilang kalo ketemu camer. πŸ™‚

    Ttg nama panggilan emang sebaiknya diinget2in tuh. Di Chinese juga macem macem panggilan nya yg suka bikin pusing Hahaha. Gw gak semua bisa inget. Jd kalo kadang ketemu om tante nya esther, gw tanya dia dulu panggil nya apa. Hahaha

    Like

  5. Emaknya Benjamin br. Silaen · March 28, 2015

    Dicatat Py panggilan2nya tuh, klo lupa tinggal ngintip catatan πŸ˜€ .
    Waktu ortuku dtg ke pemberkatan nikahan ke Jerman, bpk ku ngejelasin panggilan2 dalam bhs Batak buat keluarga. Nah pas mama ku datang lg ke Jerman, mama mertuaku buka catatan hehe. Mama mertuaku sejak awal nyatat panggilan2 orang Batak πŸ˜† .

    Like

  6. adhyasahib · March 29, 2015

    hm,,banyak juga yg harus dipersiapkan sebelum ketemu camer,aku kmren pas ketemu camer biasa2 aja,lah wong camernya gak bisa bhs inggris,hehe paling senyum2 aja klo dia ngomong, dan untungnya sih camer baik πŸ™‚

    Like

  7. gegekrisopras · March 29, 2015

    Tips nya umum tp emg penting bgt, kak Py πŸ˜€ waktu itu pernah pacaran sm temen org Bali trus deket sm mamanya krn pake tips ini πŸ˜‚πŸ˜… lol. Satu lg tipsnya, kalo pacaran beda suku, (sok) penasaranlah dgn kebiasaan suku mertua xixixi

    Like

  8. kittenholic · March 29, 2015

    Ciyee pypy uda bisa berbagi tips buat ketemu camer hahaha. Bener banget py yg no3, ini kynya berlaku di semua keluarga deh. Anak rajin dan mau bantu2 pasti lebih cepet disayang, dan lagian selama bantu2 kan jd ada kesempatan buat ngbrl sm yg lain yah.. kl tips yg ga blh berhadapan/bersebelahan lgsg sm camer beda jenis kelamin, gw baru tau loh.. lucu jg ya hehe..

    Like

  9. Epi · March 29, 2015

    Hihi.. Bener banget sih py saran2 Dari elo. He he.. Gw paling mo nambahin aja.. Pas ketemu paling kaga Kita kudu manggil calon mertua bahkan adik ato siapaun yg kita ketemu dirumah dia. *beneran Ada loh yg pas dateng Trus nyelonong masuk gak manggil gak permisi*.

    Sama Kita jg jangan terlalu pasif atau terlalu aktif *sksd sama calon mertua* soalnya Ada juga yg ortunya gak suka calon mantunya terlalu bawel. Atopun Kalo ditanya2 jawabnya cm secupluk2. Disesuaikan aja. He he.

    Like

  10. -n- · March 29, 2015

    Menarik ya jd orang Indonesia. Sangat beragam budayanya πŸ™‚

    Like

  11. cerita4musim · March 30, 2015

    Pfiguhhhh..entah kenapa baru baca tips nya aja udah mules huhuaha

    ***
    Visit my travel blog : Jalan2Liburan

    Like

  12. Melissa Octoviani · March 30, 2015

    mertua gua juga nun jauh disana py, jadi waktu pertama kali ketemu, deg2annya luar biasa hahahaha…

    pertama ketemu tuh waktu diajak seno pulang ke kampungnya… gua uda mikir, nanti disana mau jadi anak rajin, minimal bantu nyuci piring… tapi begitu disana….gua bangun seperti biasa…..bangun siang wahahahaha… jadi ga ada tuh ceritanya bantu nyapu ngepel nyuci… tapi kalo kata seno, berarti gua menunjukkan apa adanya gua wahahahaha… untung masih ditrima jadi mantu…

    Like

  13. leonyhalim · March 30, 2015

    Woahhhh ternyata emang tradisi Batak dan Minahasa lebih ribet ya. Gue pertama kali ketemu sama camer sih santai. Pakai jeans, tanktop, dan cardigan. Huahahahaha. Terus gue inget dinner bareng makan Ita Suki. Kalau pertama kali ketemuan keluarga alias mereka pengen ketemu nyokap n adik gue, itu diundang bokapnya suami di The Cafe Mulia, itupun cuma pake jeans sama kemeja. Semuanya serba santai kayak di pantai gitu.

    Gue mgkn bisa stress kalau ketemu yg adat istiadatnya kenceng banget sampe posisi duduk aja diperhitungkan. Ngobrol juga gue kebiasaan haha hihi. Justru kalau sampai gue tipe yg harus jaim, bisa2 malah gue ilfeel and ga jadi nikah loh. Tapi berhubung in laws elu bakalan jauh juga tinggalnya, jadi lebih santai ya Py.

    Like

  14. rochan · March 30, 2015

    Sependapat sm tips no 2 sm 3..
    tp kalo calon suami udh punya keponaka, bisa jadi tuh dijadiin ‘sarana’ buat deket sm saudara2 nya jg. Lagian kan asik, bisa maen2 sm anak kecil. Hehehe.

    Like

  15. cumilebay.com · March 31, 2015

    Ngak boleh duduk dempetan atau berhadapan dengan camer laki, takut nya nanti saling jatuh cinta kali yesss hahaha

    Like

  16. Marialc · March 31, 2015

    Py, gw sendiri paling ngerasa susah tiap misalnya harus ikut kumpul bareng keluarga suami yang lain. Paling itu pas ada acara kayak lagi lebaran gitu, selain ga kenal siapa2, bingung mau manggil apa, ribeet juga ntar salah2 ngomong atau bergerak. Hahaha. Tapi emang dasarnya gw aja sih yang males jg ikutan kumpul2 gini, hahaha πŸ˜€

    Like

  17. Jurie · April 2, 2015

    Mabokk apalin panggilannya ya py.. Hihihi…

    *Dulu gw juga rapih loh, pas ktemu.. lama” bodo amat, sendal jepit, celpen.. wwkkwkw

    Klo gw derwin yg mabok manggilnya, gw ud terlatih klo manggil” om sebutannya apa, tante apa.. hehe.. cuman klo ngumpul” ama kluarga besar pastilah gw nempel.. Cuman jarang banget sih ngumpul keluarga besar, cuman keluarga inti doank paling.. πŸ˜€

    Like

  18. Beby · April 6, 2015

    Aku malah di hari pertama ketemu sama Ibunya Febri langsung ngakak-ngakak.. Hahah.. Beneran ngga ada jaimnya deh! πŸ˜›

    Di awal doank senyum-senyum, akhirnya malah ketawa.. Ibunya baik sih πŸ˜€

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s