Pengalaman Pertama Bertemu Bapak CaMer :D

Jadi ceritanya Bapak nya Ai transit di Bandara Soekarno – Hatta sebelum melanjutkan penerbangan menuju Medan. Mamak nya Ai sendiri sudah ada di Medan sejak bulan Februari lalu, saat mendengar kondisi kesehatan Opung Baru dari Mamak nya makin menurun. Dan Opung Boru dipanggil Tuhan pada hari selasa, 10 Maret kemarin.

Perasaan gw campur aduk waktu tau waktu transit Bapak nya cukup lama dibandara, karena itu berarti gw bisa berkesempatan untuk ketemu. Apalagi Ai memang minta gw untuk nyusul ke bandara. Jujur gw takut untuk bertemu, takut Bapak nya berubah pikiran begitu lihat gw..Muahaha 😀

Tapi begitu harinya tiba, gw malah jadi semangat untuk bertemu. Sebelum jam pulang gw sempetin untuk touch up, jadi setidaknya memberi kesan baik sikit ya kan 🙂 Dijalan gw sempat ketar ketir takut ga keburu, tapi ternyata perjalanan gw disertai Big Boss, jalanan ke bandara lancar banget.

Ai dan Bapak nya lagi duduk manis pas gw nyampe di Starbucks Terminal 3. Dan Bapak nya langsung mengenali gw *terharu*. Perkenalan pun terjadi, dan kami terlibat perbincangan yang seru. Gak serius, tapi juga gak main-main. Bapak nya banyak ngomong kemarin itu, dan gw pun senang banget bisa bertemu. Bapak nya Ai ini termasuk tipikal orang yang resmi, dan cara ngomongnya pun benar-benar kelihatan berwibawa.

Bapak nya sempat cerita satu kenangan masa kecil tentang Ai, jadi menurut Bapak, Ai ini orangnya setia karena kalau berteman jarang konflik. Ai juga perhatian. Pernah suatu sore, dulu waktu kecil, ada temannya main ke rumah. Nah namanya main dirumah kan sendal harus dicopot yah, sama Ai sendalnya diatur madep depan, jadi kalau temannya sudah mau pulang, dia tinggal pakai sendalnya tanpa perlu repot lagi. So sweet banget ga sih hasian gw ini 😀

Yang pasti kemarin gw juga sempat minta maaf ke Bapak nya karena merasa durhaka banget selama ini. Huhu.. Untung lah Bapak nya gak berubah pikiran. Tapi ada satu hal yang bikin perasaan gw mengganjal, yang sebenarnya gw juga ga tau apakah perasaan ini perlu.

Jadi Bapak kemarin ngulangin omongan soal Ai ini anak laki-lakinya satu-satunya yang akan membawa Marga, jadi yang namanya di Adati itu perlu banget. Kalau soal itu ga masalah lah, karena kami memang sudah merencanakannya. Tapi juga dengan kata lain, nanti gw harus punya anak laki-laki agar marga nya terus berlanjut. Semoga Tuhan mendengar dan mewujudkan keinginan Bapak. Amin.

Jam 8 malam, Bapak sudah gelisah, padahal waktu take off masih 8.40pm. Tapi karena memang ga bisa ditahan lagi, akhirnya kami antar Bapak sampai didepan tempat pemeriksaan. Salaman dan kami pulang deh. Pengalaman pertama yang menyenangkan, ga sabar menunggu Bapak nya Ai transit lagi di Jakarta, katanya mau bawain buah yang lagi musim di Medan.