Soal Mama Papa Py

Random banget emang mau nulis ini, tapi berhubung gw lagi sebel sama mereka, jadi gw mau tulis kebaikan-kebaikan mereka. Iya, kebaikan. Kan katanya kalau lagi sebel mesti inget baik-baiknya ya kan?

Dari sejuta kebaikan yang dimiliki mereka, ada 1 yang selalu berkesan, dari dulu sampai detik ini. Yaitu ketulusan mereka bantuin orang dan gak pernah mendendam. Errr.. Itu 2 yah.. >_<‘

Jadi si Mama Papa ini dari jaman dahulu kala suka banget yang namanya berbisnis alias nyari uang tambahan diluar pemasukan tetap mereka. Mulai dari si Mama jualan Avon lah, si Papa terima reparasi mesin Traktor, dan lain-lain. Urusan Avon nya Mama, ya biasalah, jualnya pakai cara dikredit. Dan kalau sudah ada kredit nunggak siapa kah yang jadi tukang tagih? ya gue lah.. Siapa lagii… Pernah gw inget banget, dulu itu ada 1 tante yang begitu ditagih duit, eh barangnya dibalikkin dong. Maskara produk yang dia beli, masih inget banget gw. Berhubung tukang tagihnya polos, jadi gw ambil lah bawa pulang dan kasih ke Mama. Sampai dirumah si Mama mencak-mencak. Tapi begitu beberapa minggu kedepan si tante ini beli lagi, yg tentu saja kredit lagi, si Mama ngasih. Gw sebagai anak yang sebel. Tapi kata Mama gpp, siapa tahu kemarin si tante itu khilaf. Gw dah ga tau lagi deh cerita selanjutnya gimana, karena gw ogah disuruh nagih.. *anak durhaka*..

Terus pas sudah gede gini, mereka bisnis sofa. Jadi bikin baru atau reparasi sofa gitu lah. Nah, si Papa ini kan dapat karyawan orang Jepara yang memang jago banget lah kerjanya. Pas Idul Fitri tahun lalu tuh dia pulang ke Jawa, pas sudah disana dia minta tiket pesawat pulang dong, ya sudah sama Mama ditransfer. Ehh.. Begitu terima uangnya, dia bilang kurang. Mama tanya dong kurang kenapa? Dijawab sama dia, kan maunya tiket buat dia dan keluarganya.. Jegerrr!! Udah gila kali ini orang.. Hahaha.. Ya kali mak gw segitu kayanya bayarin tiket dia ma keluarganya, gw aja sejak kerja dah ga pernah lagi dibeliin tiket, dia mah enak.. *lah jadi curhat*. Ya sama Mama ga dikirim dong, terus yang ada si Mas itu gak balik ke rumah coba..Ckckckc.. Denger kabar katanya dia balik lagi abis lebaran, tapi kerja di Manado. Pas denger gw emosi, kok bisa gitu sih?.. Dan kalimat yang selalu terdengar dari mulut Papa Mama keluar.

Biar jo, nda usah ja inga-inga orang pe salah. Depe bodok noh kalo mo tipu pa Mama deng Papa, Tuhan buka berkat ditampa laeng berarti

Yang artinya: Biarin aja, ga usah diingat lagi kesalahan orang lain. salah dia kalau mau tipu Mama Papa. Tar Tuhan buka berkat ditempat lain.

Dan end of story nya apa? Si Mas sekarang balik kerja lagi dirumah setelah setahun lebih ngilang!! Swt dah 😀 Baik bener dah ortu gw ini mau nerima lagi. Kalo gw mah ogah yah. Pas gw protes, kalimat “biar jo” keluar lagi dimulut nya Mama Papa. Gw cuma bisa mingkem lah, dan berdoa semoga kebaikan dan ketulusan ortu gw gak disalah pergunakan lagi.

Sebenarnya cerita macam ini gak sekali dua kali dialami ortu gw, tapi udah kesekian kalinya. Sampai keluarga ma tetangga yang pada tau tuh suka gemes sendiri. Kok mau dibego-begoin orang yang dibantu. Tapi balik lagi, tabiat mereka sudah begitu jadi ga bisa dirubah lagi mau diomongin kayak apa.

Kadang kalau inget-inget ketulusan ortu gw ini, gw malu lho. Soalnya rasanya gw jauh banget sifatnya dari mereka. Rasanya kalau ada orang yang bikin salah tuh susaah banget buat nerima lagi, boro-boro, maapin aja kadang susah. Mungkin gw termasuk buah yang jatuh dialiran air terus kebawa arus kali yah, makanya jauh dari pohon. Buakakaka..

Ahh.. Betul kan, abis ngetik ini rasa sebel gw ilang.. Tapi tetep gengsi buat telpon duluan..Muahaha.. *pentung pala sendiri*