Alasan Menikah

Postingan ini sudah ada didraft sejak 8 bulan lalu.

Terinspirasi dari postingan Maria yang ini bikin gw pengen beberin disini alasan gw yang pengen segera menikah dengan Ai.

Tapi sebelumnya gw mau cerita dulu soal kejadian beberapa waktu yang lalu yang kok bisa samaan dengan isi postingan Maria tersebut.

Jadi ceritanya ada temen gw yang bisa terbilang baru seumur toge lah kenal sama calon suaminya. Proses nya cepet banget dari si calon suami nya itu ngirim salam lewat orang lain, kenalan trus diajak nikah. Pas kenalan katanya si cowo ini emang udah bilang ke temen gw kalo dia nyari istri dan temen gw ini langsung meng-iya-kan. Tentu saja ini jadi pertanyaan gw dan temen-temen lain. Ya kok bisa gitu lho memutuskan menikah segampang itu? Kenal juga baru bukan? Ehh.. Udah langsung ngurusin nikah aja. Apalagi gw ngelihat kalau si calon suaminya ini semacam ga ada hormat sama temen gw. Masa tu cowo dengan gampangnya ngasarin temen gw didepan gw dan teman-teman lain.

Gw sih udah pernah ngomong soal dia yang sebegitu yakinnya, tapi kata dia, dia pasrah dan yakin ya sudah. Kita mah teman cuma sampe omongin dan ngasih tahu yah.. Kalo misal dia suka nya tempe ya terserah. Toh yang jalanin hidup juga dia ini kan? Lagian memang sih, usia perkenalan ga menjamin hubungan seseorang ya kan. Cuma ada satu kalimat dia yang jujur bikin ga enak ditelinga gw. Dia tetiba ngomong gini waktu itu.

Py maaf yah gw duluan nikah daripada elu” Dueeng.. Gubrakkk.. *bunyi kejengkang*..

Lahh. Kenapa coba pakai minta maaf? Gw gak pernah ngerasa gimana-gimana soal dia nikah duluan. Dan gak pernah sekalipun ngeluarin pernyataan yang bilang gw keberatan dia menikah duluan. Ya kalo memang dia bahagia dengan pilihannya ya Puji Tuhan. Kan disuruhnya berbahagia dengan orang yang berbahagia dan menangis dengan orang yang menangis. Kesannya kayak gw ga seneng dia nikah.. Aigoo.. Ga ada lah sama sekali pikiran kayak gitu. Menikah hari ini atau besok itu tentu jadi keputusan gw dan pasangan, dan ga ada sangkut paut sama orang lain.

Kalo ditanya alasan kenapa akhirnya gw memutuskan untuk segera menikah, bukan karena ada desakan dari si Papa yang udah pengen gendong cucu, atau karena dalam sebulan bisa terima 3 sampe 4 undangan temen yang nikah. Atau faktor usia yang katanya sudah mau mendekati kepala 3. Atau karena udah kebelet pen ngerasain yang namanya nikmat dunia yg katanya bisa bikin merem melek itu. No!

Alasan mendasar gw (yang dulunya ngebayangin baru akan menikah diusia 35an) pengen segera menikah adalah gw merasa gw sudah bertemu dengan orang yang tepat, yaitu Ai. Gw berasanya udah pengen aja gitu membangun rumah tangga ma Ai, pengen ngerencanain masa depan bareng ma Ai. Jujur yah, belum menikah aja gw udah puyeng mikirin gimana caranya ngumpulin DP untuk rumah, gimana nanti kalo punya anak sedangkan kami berdua perantau, dan banyak hal ribet lain. Kalo orang lain mau nikah mikirin yang indah-indah entah kenapa gw bisa langsung berpikiran kesana.

Dan tentu saja alasan paling dasar adalah karena gw sayang dan cinta ma Ai, begitu juga sebaliknya. Dan itu cukup buat kami.