Valentine 2015

Haii semua, selamat hari senin. Khusus postingan hari ini fresh from the oven, setelah beberapa minggu semua tulisan udah ada tinggal di-schedule doang. Lagian kalo nunggu jadwal bisa keburu basi ya kannn..

Tukeran Coklat dan Dapat Coklat dari Duo Leader :)

Tukeran Coklat dan Dapat Coklat dari Duo Leader πŸ™‚

Valentine tahun ini dimulai dari jumat, 13 Februari malam.. Hooh.. Sekalian ber Friday The 13th biar gawl gitu.. Kami ber-Valentine’s Dinner dalam rangka traktiran teman-teman komsel yang ultah dibulan Januari, jadi salah satu host nya ya si Ai. Makan malamnya di Popolamama yang di Indofood Tower, tempatnya asik dan nyaman banget. Dan ternyata yang design suami ci Debby. Terus malam kemarin itu sepi, jadi kami bebas ngobrol banyak. Sistem nya makan tengah, puas deh nyobain hampir semua pasta dan pizza nya. Dan semua enakk sodara-sodari (tergantung selera sih yah :p ).. *burp*.

Gak semua Pasta & Pizza kefoto :D

Gak semua Pasta & Pizza kefoto πŸ˜€

Hari sabtu nya ada sahabat gw nikah. Dari hari senin itu gw dah uring-uringan karena hujan sampai banjir dimana-mana. Apalagi baca berita katanya bakal hujan gede terus sampai hari minggu, langsung doa terus supaya ga terjadi. Dan gw percaya Tuhan dengar doa gw dan tentu saja banyak orang lainnya karena di tanggal 14 itu gw lihat janur kuning dimana-mana. Cuaca cerah cenderung terik, Puji Tuhan banget deh.

Udah bener ga pake riasan mata :D Bersama sahabat terkasih :)

Udah bener ga pake riasan mata πŸ˜€ Bersama sahabat terkasih πŸ™‚

Jam 11 gw ma Ai naik taksi ke Gereja Katolik Maria Bunda Karmel. Pemberkatan berlangsung lancar dan penuh keharuan. Iya gw emang cengeng orangnya, apalagi pas pengantin sungkem ortu. Gw sampe nangis sesegukan masa, sampe dipuk-puk Ai..haha :p Pulangnya dapat nasi kotak, langsung cuss ke kost dan bobok siang.. Haha :p

Bobo siang itu nikmatnya memang tiada tara, bangun langsung siap-siap deh ke resepsi. Senangnya tinggal bareng dikost itu ya bisa saling dandanin, catokan, dan kalo seukuran bisa pinjem-pinjeman baju deh. Sayang ga ada yang seukuran gw. Muahahaha πŸ˜€

Jam 7 lebih 20 menit kami tiba di Grha Finelink, tempat resepsi sahabat berlangsung. Lumayan yah bisa lihat langsung gimana acaranya. Jadi selain foto, makan, dan ngobrol, gw memperhatikan semua detail acara satu demi satu. Dan ternyata tim GF asik banget bikin acaranya meriah. Musiknya juga enak dan bikin gw mutusin untuk ga ambil akustik lagi dari luar. Penyanyi di GF suaranya enak banget, terus pemain organnya juga ga asal. Kalo kata marketing gw, mereka emang seleksi penyanyi yang tampil disitu, jadi meski paket standar tapi ya ga yang sampai malu-maluin banget lah. Semoga deh nanti pas acara kami juga bisa dapat penyanyi yang sama. Amin.

Bersama Ai. senang deh, karena rutin berenang kulit gw jadi gelap lagi :)

Bersama Ai. senang deh, karena rutin berenang kulit gw jadi gelap lagi πŸ˜€

Selesai acara rencananya mau makan di Joni Steak, tapi ternyata kata Pak Supir macet banget jalanan depan. Jadinya kami ambil jalan belakang deh, bingung mau makan dimana terus kepikiran waktu itu Epoy sering ngomong soal Chilli’s yang di Sarinah. Langsung lah kami menuju kesana. Ga pake reservasi dulu, untungnya ga sampe 10 menit langsung dapat tempat.

10394795_1589760441235792_4064280818442269226_n

Our Valentine’s Dinnet @ Chili’s Grill and Bar

Suasanya di Chili’s ini enak banget yah ternyata, terus disain nya berasa kayak difilm-film Holywood gitu. Apa perasaan gw doang yah? Hahah πŸ˜€ Berhubung kenyang, jadi kami cuma pesan 2 makanan yang mana ternyata porsi mereka tuh pada gede-gede banget yah. Kami pesan Triple Dipper dan Cilantro Pesto Pasta. Yang pada akhirnya si Triple Dipper ga habis dan dibawa pulang, lumayan buat sarapan. Total kerusakan IDR 341k. Worth the price lah. Yang pasti pengen balik lagi kapan-kapan.

Begitulah Valentine kami tahun ini, bagaimana dengan Valentine mu?

Dunia Lain

Sebetulnya gw bingung mau ngasih judul apa, pas abis baca tulisan ci Fel yang Aneh Tapi Nyata jadi pengen cerita juga. Sekalian menjawab ide topik GA yang dilempar oleh Mba Fitri di GA Perdana.

Sampai kelas 2 SMA gw bisa melihat penampakan yang ga terlihat sama teman disekitar gw. Awalnya gak sadar sih, baru ngeh banget itu kelas 1 SMA. Mungkin karena bentuk penampakannya bukan kayak difilm-film horor yang sering ditonton yah. Jadi seringnya bentuknya sekelebat lewat begitu aja. Jadi gak pernah lihat sosok yang utuh. Nah, pas gw kelas 1 SMA ada semacam kemping untuk mencari pengurus OSIS gitu lah. Kami kemping disebuah desa yang sudah berbatasan dengan hutan. Dimalam terakhir kemping ada acara yang namanya Jerit Malam. Udah pada tahu lah yah acara nya kayak gimana. Lokasi jerit malam persis diseberang sungai. Sebelum acara mulai gw sudah lihat ada 1 setan berbentuk nenek tua pegang tongkat. Tapi ya sudah gw cuek karena gw pikir itu pasti kakak kelas yang nyamar. Kelar acara jerit malam ada acara keakraban gitu sama para senior. Gw ngobrol lah sama beberapa dari mereka. Kira-kira obrolannya begini..

Gw: β€œKak, serem banget deh acara jerit malamnya. Niat banget sampe makeup segala biar kelihatan seremnyaβ€œ

Kak A: β€œIya, kami memang sudah mikirin semuanya. Yah sambil nanya-nanya sama senior sebelumnyaβ€œ

Gw: β€œOh yah kak, ada tuh disatu titik cuma ada 1 orang kakak pake baju kayak orang tua bisa mirip banget lho..”

Kak A: β€œHah? Siapa? Dititik mana?β€œ

Gw: β€œYa gak tau kak siapa, kan ketutupan kostum orang tua. Itu tuh, yang pas digaris start, yang diseberang sungai bagian sanaβ€œ

Kak A: β€œHah serius? Setauku gak ada deh. Lagian ga ada satu pun panitia yang posisinya nyebrang sungaiβ€œ

Doeeng.. Berarti tadiii.. Hiyyy.. Langsung merinding disko, dan sampe pulang kerumah beberapa minggu gak mau tidur sendirian.. Serem bow.. Bersyukur gw sudah didoakan untuk dilepaskan dari penglihatan begini, meski masih bisa ngerasain juga sih. 😦

Keliling Jakarta: Kramat – Mangga Dua – Mayestik – Kost – Thamrin

***Long Post Alert***

Kramat

Sabtu, 31 Januari 2015 jam 8 pagi, gw ma Ai berangkat menuju Kramat. Tujuan nya adalah mau medical check up di Prodia. Sampai sana kami ambil nomor antrian dan ga berapa lama langsung duduk manis depan embak nya. Awalnya lancar jaya, sampai ketika si-embak-nya nyebut nominal sisa yang mesti kami bayarkan. Ternyata harga yang dikenakan ke kami adalah harga tahun 2015, yang mana waktu dipameran disebutkan bahwa harga 2014 mengikat sampai 2015. Klik disini. Terang saja Ai meradang, iya Ai kalau dah urusan begini langsung keluar tegasnya. Dan kalau sudah begitu gw pasti bakal diam aja. Si mbak nya sampai permisi mau menelpon marketing yang melayani kami untuk nanya penjelasannya. Dan berhubung gw pengecut abis kalau sudah lihat Ai dengan tampang gaharnya, gw memilih melipir dengan alasan mau transfer duit dimesin ATM. Haha πŸ˜€ Setelah beberapa menit si Ai telpon, doi posisi sudah diluar Prodia dengan uang IDR 500k ditangan. Tadinya kata dia, kalau uang DP ga bisa balik ya bisa dialihkan dengan ngecek apa gitu kan.

Ternyata, si mbak ga berhasil menghubungi si Marketing dan langsung ke Supervisor nya. Yang mana, sama Supervisor dibilang gak apa-apa kalau harus mengembalikan DP yang sudah kami bayarkan. Sebenarnya sih kenaikan harganya ga banyak dan masih kebayar, sekitar IDR 300k kalau ga salah. Tapi menurut Ai, yang namanya orang jualan itu, yang dipegang adalah ucapannya. Kalau ga bisa bertanggung jawab yang mending gak usah. Sebenarnya sih ujungnya cuma masalah mis komunikasi yah. Jadi kedepannya kalau mau deal sesuatu benar-benar harus jelas, dan kalau bisa ada hitam diatas putih. πŸ™‚

Mangga Dua

Selesai dari Prodia kami langsung menuju Pasar Pagi Mangga Dua. Didepan Prodia ada halte Trans Jakarta yang langsung lurus ke arah Ancol. Kami turun di Halte depan Mangga Dua Square dan lanjut naik angkot yang ke arah Kota. Sampai di Pasar Pagi kami makan dulu di-foodcourt lantai 6. Tinggal naik lift yang posisinya dibagian belakang, jadi gak perlu masuk kedalam Pasar Pagi nya. Kelar makan baru deh meluncur ke Sinar Keramik. Dan ternyata ci Apin nya belum datang dong.. huhu.. Padahal sudah berniat mau bayaran. Karena pas lagi makan tadi Cath kabarin kalau di toko Fancy lagi diskon bahan kebaya, jadinya gw pikir daripada nungguin ci Apin mending langsung cuss ke Mayestik.

Mayestik

IMG-20150131-WA0016

Cara menuju ke Mayestik pun mudah saja. Dari Pasar Pagi kami nyebrang kemudian naik angkot yang ke arah Kota, turun di Kota dan dilanjutkan dengan naik Trans Jakarta yang ke arah Blok M. Duduk deh sampai halte terakhir. Begitu nyampe Blok M, turun, kemudian naik lagi ke Jalur 6 dimana tempat Metro Mini S69 Blok M – Ciledug ngetem. Kasih tau abangnya aja kalau mau turun di Pasar Mayestik. Makasih yah Cath sudah ngasih tau ada diskonan dan cara kesana. *kecup basah*.

Begitu sampai kami langsung tanya Pak Satpam yang baik hatinya, dimana posisi si toko Fancy. Ternyata kami harus muter karena posisinya dibelakang. Bangunan tokonya berwarna orens, jadi mudah ditemukan. Suasananya sudah ramai pas kami masuk. Kami pun diberitahu bahwa untuk kain Kebaya letaknya ada dilantai 3. Naiklah kami pakai tangga ke atas. Dan belakangan baru kami tahu bahwa toko ini ada lift nya.. Haiyahh.. πŸ˜€

Disana gw baru tahu kalau kita meski “kekepin” salah 1 pelayannya yang akan bertugas mencarikan apa aja yang kita butuhin. Dan karena gw carinya bahan Kebaya Prada, maka gw tinggal melihat dari pilihan yang ada.

Untuk baju 2 Mama bisa dibilang agak sedikit (atau banyak?) keluar dari tema. Jadi kan tema acaranya internasional, sedangkan 2 Mama nanti akan mengenakan Kebaya Modern, dimana untuk acara resepsi bagian bawah akan mengenakan kain Songket. Kain Songket yang gw beli bukan yang asli sih, karena selain mahal, toh juga Mama gw sebenarnya ga terlalu suka makainya. Tapi berhubung beliau menghormati si cabes (Calon Besan) :p Maka kata Mama “Disamain aja“. Kalau pemberkatan, Mama nya Ai akan mengenakan kebaya yang memang beliau sudah punya, sedangkan Mama gw bakal bikin yang baru.

Ga berapa lama, bridesmaid gw si Debby datang. Jadi sekalian deh beli bahan buat Debby dan Daisy. Debby pengen bajunya dimodel-modelin, jadi daripada bahannya kurang, langsung aja gw beliin mereka masing-masing 5 meter.

Berikut hasil belanjaan di toko Fancy dan harga setelah diskon (yang ternyata kalo gak diskon ituuu aduhaii banget harganyaa *makasih lagi sama Cath*):

IMG-20150131-WA0022

  • 2 Atas kain JerseyΒ (IDR 28k/meter) sesuai tema untuk 2 Bridesmaid, @5 meter
  • 2 Bawah Kain Kebaya Prada (IDR 190k) @ 3 meter
  • Kain Songket (IDR 55k) ut Mama Ai 3 meter dan Mama gw 2 meter,
  • Kain furing (IDR 39k) beli 8 Meter. @ 2 meter untuk Resepsi dan 4 meter lagi buat Mama bikin Kebaya Modern pas Pemberkatan
  • Ga ada difoto. Kain Kebaya Prada (warna Pink)Β  2,5 meter untuk Mama gw Pemberkatan

Total pengeluaran beli kain lebih beberapa ratus ribu dari anggaran bayar check up di prodia. Disinilah bright side dari kejadian dipagi hari. Karena ga jadi bayar medcek, dana nya langsung dialokasikan beli bahan. Pas waktu lihat-lihat Songket, harganya dibanderol IDR75k semeter, karena galau kami muter dulu. Pas sudah yakin mau beli, liat harga, kok turun jadi IDR55k??.. Puji Tuhan banget deh.

Jadi nih yah, buat yang mau berburu bahan, coba tanya-tanya dulu kapan diskonnya. Selisihnya lumayan jauh soalnya.

Oh yah, pas lagi belanja itu kami sempat ngobrol sama 1 Ibu yang lagi menemani anaknya belanja kain. Ternyata anaknya adalah seorang fashion designer yang baru pulang menuntut ilmu di London. Dari cara Ibu itu bicara, kelihatan banget bahwa beliau sangat mendukung anaknya. Kalau ga salah ingat, lokasi mereka ada di Cibubur. Dan sebagai bentuk rasa hormat gw pada Ibu nya, gw taruh disini kartu nama Benita. Siapa tahu ada teman-teman yang butuh. Pas ngobrol sama Benita, ternyata dia senang merancang baju-baju yang unik. Macam baju-baju Cosplay gitu.

IMG-20150131-WA0020

Kelar belanja yang ngabisin waktu lebih dari 2 jam itu, kami ngemil dipasar Mayestik. Abis itu baru deh pulang ke kost. Leha-leha bentar terus ke tujuan selanjutnya.

Djakarta Theatre

Pas keluar kost sudah hujan gede banget, kasian si Ai sampai basah banget. Gw pastiin lagi, mau nonton ga nih? Secara si Ai dah bindeng gitu mau flu. Ternyata doi bersikeras untuk nonton, ya udah deh kami nonton.

Nonton film Imitation Game yang asli keren banget!. Gak gw jelasin disini ah, dah pegel ngetiknya. Pokoknya saking kerennya ini film, sampe pulang kost lagi kepala gw masih kebayang-bayang gitu. Apalagi kan ini berdasarkan kisah nyata dan sejarah Perang Dunia II. Nonton deh buat yang penasaran πŸ™‚

Pulang-pulang gw tepar dan besoknya cuma keluar untuk ke Gereja.

Kelihatannya melelahkan yah jadwalnya, secara fisik sih iya banget. Tapi berhubung kami menjalani dengan hati riang gembira kecuali urusan bayaran yg ajubile itu jadi benaran enjoy banget!!