Rasanya Foto Prewed Outdoor

Ternyata sudah bikin postingan ini dari kapan tau, tapi lupa di-publish dan mendem di draft. 😀

Tanggal 28 November 2014 adalah tanggal dimana kami melakukan foto prewed outdoor. Lokasi yang kami pilih sangat pasaran, yakni Kota Tua dan Ancol. Kalau ada dana lebih sih mau banget fotonya ke Sumba. Tapi karena realistis dan lagian udah dapat paketan dari bridal, yah pilih seadanya.

Jumat, jam 6 pagi, kami sudah jalan dari kost. Seperti biasa moda transportasi yang kami pilih adalah bus Trans Jakarta (TJ). Rute nya sbb: Dari halte Karet, transit di Halte Harmoni, kemudian lanjut dengan bus TJ ke arah Kalideres, turun di halte Rawa Buaya, lalu lanjut dengan ojek motor ke bridal. Semenjak persiapan pernikahan ini, rasanya jarak Karet – Taman Palem (Cengkareng) sudah gak begitu jauh lagi. Tiba di depan bridal jam 8 kurang dan seperti yang sebelumnya, bridal belum buka. Kami memilih untuk sarapan dulu dengan bekal yang sudah dibeli Ai dari warteg depan kost nya. Ga lama kak Euis datang, begitu juga dengan owner-nya..

Gw kemudian didandani, yang membedakan adalah kali ini terasa lama sekali. Kalo sebelumnya ada kak Tince yang bikin hair do, kemarin gak ada. Dan rambut gw berulang kali dirubah yang akhirnya kelar dijam 11 lewat. Dari sini mood sudah mulai gak enak. Abis dandan langsung jalan menuju Kota Tua, yang mana ternyata jalanan macet banget. Mood makin gak enak. Sampai di Kota Tua sudah jam 1, kepala sudah pusing banget. Gw punya sakit magh, jadi kalau telat makan bisa langsung nyeri dan pusing. Akhirnya kami makan dulu dan mulai pemotretan dijam 2. Habis makan bukannya makin ceria malah makin drop.. Ternyata kawasan Kota Tua lagi dalam tahap renovasi gede-gedean. Mana bagus foto dengan background bangunan ditutup plastik putih??. :(( Sudah dikasih tau sih kalau ada renov, tapi karena dibilang gak apa-apa dan bisa diakali jadi ya sudah. Tetap milih foto disana.

Sekitar sejam setengah kami foto kemudian selesai. Gak langsung jalan menuju Ancol karena masih harus diretouch dan ganti gaya rambut untuk foto selanjutnya. Dan pakai baju pengantin tentunya. Pas jam 4 kami jalan. Sudah mau setengah jam kok gak sampai juga yah? Ternyata sopir salah kira dan mikir kami mau langsung pulang. Gubraaakkk.. Mood langsung hancur seketika. Kesal dan hampir nangis, kalau gak ingat maskara dan eyeliner mungkin dah banjir air mata. Kak Euis sadar banget gw dah emosi dan langsung disuruh sabar dan mastiin kalau kami masih tetap ada waktu untuk foto.

Jam 5 kami sampai di Ancol, langsung menuju spot foto dan langsung difoto. Gw sempat bikin “Save The Date” di Tempelan Imut yang sayangnya lupa kami keluarin waktu hari masih terang. Waktu foto pakai baju kasual, yang mana sudah malam, baru ingat, syukurlah si Mas Wahidin, sang jurufoto masih bisa ngakalin dan tulisan dibingkainya masih kelihatan.

Jam 8 pemotretan selesai, kami gak langsung pulang dan pilih duduk santai di Le Bridge. Mengingat jalanan masih macet karena hujan dan angin kencang didaerah Jakarta Pusat dan Selatan. Setidaknya gw masih sangat bersyukur karena Ancol sama sekali gak hujan, benar-benar kering!!..

Akhirnya setelah perjalanan mulus dari bulan Agustus mulai persiapin pernikahan ini ketemu kerikil juga yang lumayan tajam bikin nyesek. Cuma berharap semoga hasil editannya ok, karena sudah milih 20 foto dari gak begitu banyak foto yang hasilnya.. Ya gitu deh.. Sekarang lagi berdoa semoga beneran kesampaian Januari mau foto outdoor lagi didaerah Bandung 😀 Ahh.. God is sooo good!!