Puji Tuhan Untuk 2014

Hari ini gw libur, lagi nonton tv. Si Ai kerja, tapi sebelum pergi, dia sudah masakin ayam kecap dan nasi. Rasa-rasanya gw dah kehabisan kata untuk mengungkapkan betapa bersyukur nya gw punya ai sebagai pacar gw. Dan tentu saja gw ga akan take it for granted. Nanti malam gw juga mau masak ah buat dia. :):) Semalam juga si Ai tetiba ngasih gift, awww.. Isn’t he so sweet?

Sepanjang hari gw ngikutin berita proses evakuasi korban pesawat Air Asia QZ8501. Meski ga ada satu orang pun yang gw kenal menjadi korban, tapi gw ga bisa membendung air mata melihat kesedihan para keluarga. Sebagai anak rantau, yang kalau pulang rumah harus naik pesawat, gw tau sekali perasaan itu. Perasaan sukacita untuk menghabiskan waktu liburan berkumpul bersama keluarga. Dan betapa keluarga juga tak kalah antusias menanti kabar baik dari gw, apakah gw landed dengan selamat atau tidak. Doa terbaik dari gw dan Ai untuk keluarga yang ditinggalkan, semoga penghiburan dan kekutan dari Allah menjadi bagian ditengah keluarga. Dan juga untuk semua unsur yang terjun langsung mencari dan mengevakuasi para korban, tetap semangat. Semoga Tuhan memberi cuaca terbaik dan menjauhkan dari segala marabahaya. Jujur, masih terselip harap dihati, semoga ada survivors yang selamat. Amin.

Tahun 2014 merupakan tahun penuh kejutan buat gw. Banyak hal yang terjadi yang membuat gw seolah-olah sedang menaiki sebuah roller coaster. Entah itu dari keluarga, pekerjaan, pelayanan, hobi, maupun hubungan gw dengan Ai. Sungguh gw bersyukur untuk semuanya itu.  Penyertaan Tuhan sangat sempurna.

Awal tahun 2014, tak seperti biasa, gw gak membuat resolusi. So, diakhir tahun ini gw ga terbeban dengan pikiran soal apa saja yang belum gw capai. Kecuali target untuk punya rumah sendiri yg sudah dari tahun 2012 gw canangkan belum juga terwujud. Semoga tahun 2015 memberi kejutan2 yang menyenangkan. Mengingat ditahun depan, jika Tuhan berkehendak, gw dan ai akan berganti status. Semoga semua persiapan kami untuk pertengahan tahun depan berjalan dengan lancar.

Selamat Menyongsong Tahun 2015 untuk teman-teman bloggers terkasih. Semoga semua harap, mimpi, dan keinginan boleh terwujud ditahun 2015 yang penuh berkat. AMIN 🙂

Pendekar Tongkat Emas

Poster Pendekar Tongkat Emas

Poster Pendekar Tongkat Emas. Source: Here

Semalam tetiba si sepupu terkasih ngajakin nonton bareng di Setiabudi One. Bingung mau nonton apa karena hampir semua film barat sudah ditonton kecuali si Paddington. Tapi terus tetiba gw spontan ngomong kalo pengen nonton film Pendekar Tongkat Emas ini.

Film ini bercerita soal perebutan Tongkat Emas, yang sebenarnya sudah diwariskan oleh sang guru bernama Cempaka (Christine Hakim) kepada Dara (Eva Celia). Tapi kakak seperguruannya Biru (Reza Rahadian) dan Gerhana (Tara Basro) gak setuju, disinilah konflik dimulai. Saat Dara & Angin (Aria Kusumah), adik seperguruan, lari dari kejaran Biru & Gerhana ,mereka terperosok dalam jurang. Mereka ditolong oleh Elang (Nicholas Saputra). Selebihnya silahkan nonton sendiri. Entah film ini bagus banget atau gw yang terlalu terpesona ma Elang, gw sama sekali ga bisa nebak ceritanya. Maksudnya siapa si Elang, kenapa dia bisa tetiba nolong dan sebagainya.

Syukurlah pilihan gw gak salah, film ini keren banget!. Yah meski memang harus dibenahi dari berbagai sisi. Macam rambut ekstension nya si Reza Rahadian yang keliatan banget. Maklum gw detail oriented orangnya :p Terus akting nya si Eva ma Tara yang masih bisa dikembangin lagi, kualitas figuran yang masih keliatan banget jeleknya. Lebih dari itu film ini kece! Greget nya dapat, apalagi pas adegan saat mereka berkelahi. Belum lagi mata yang sangat dimanjakan dengan landscape nya Sumba. Aduhhh mamaaa.. Nonton film ini jadi pengen banget ke Sumba. Asli!

Ayo yang belum nonton silahkan lho, masa film Indonesia jadi tamu dinegaranya sendiri?

ae393a62f8fd265d2723f5b6e45689d4_L

Elang. Source: Here

Natal 2014

Selamat Natal yahh buat teman-teman yang merayakan. Natal kali ini bisa terbilang sepi ucapan, mungkin karena ada fatwa haram itu yah? Tapi gpp kok, sama sekali gak mengurangi sukacita. Inilah Indonesia gw, Bhineka Tunggal Ika!

Malam Natal, 24 Desember 2014 kemarin gw maju mandur mau ikut ibadah Malam Natal pa gak? Udah janjian sama Ai buat nonton aja tapi hati lebih berat untuk ikut ibadah. Jadilah karena kegalauan ity gw baru sampe di JCC jam 7 lewat, yang mana sudah penuh aja itu tempatnya. Alhasil kebagian tempat dibelakang layar. Lucu kalo baca tulisan jadi ga jelas, macam baca tulisan dicermin gitu jadinya.

image

Tanggal 25 nya malah sama sekali ga gereja *pentung kepala sendiri*. Tadinya mo ibadah jam 7, terus males bangunnya, tidur lagi bangun jam 11. Padahal janji mau kerumah Uda nya Ai. Hadehh.. Untung tanggal 24 jadi ibadah.

Naik taksi sampe ke rumah Uda nya di Ciracas, Cububur, yang ternyata jauh yah. Dijalan gw coba menenangkan diri, asli gugup banget. Maklum, Papa nya Ai kan serius banget orangnya, pasti kan keluarga yang lain juga kan.. *gugup bikin asumsi kemana2*.. Ternyata ketakutan gw gak beralasan, Uda (oom, adik dari Bapak) nya Ai sangat friendly, begitu juga Inang Uda (tante, istri Uda) dan anggota keluarga lainnya. Ternyata Uda nya dari Pangaribuan SumUt juga datang. Rame banget suasananya kemarin. Sayangnya, disebagian besar pembicaraan gw banyak diem dan senyum aja. Bagaimana tidak? Mereka semua menggunakan Bahasa Batak yang tentu saja gak gw pahami.

Sampai akhirnya Uda membuka suara dengan menanyakan soal pernikahan kami, barulah gw bisa ngobrol panjang lebar. Gw dipanggil calon Parmaen (mantu) anyway. Disitu Uda nya jelasin panjang lebar kenapa pernikahan adat harus dilaksanakan. Intinya sih cuma 1, misal nanti Bapak nya Ai (amit2 dijauhkan) meninggal maka tidak bisa dilaksanakan Adat Kematian (biasa potong kerbau). Nama adat nya apa dan isinya ngapain aja belum gw pahami. Sambil jalan ajalah yah belajarnya:D .

Ternyata dalam hal ini terdapat miskom dengan Bapak nya Ai. Beliau pikir karena kami sudah melaksanakan resepsi disini maka kami tidak akan menikah secara adat. Padahal pemikiran kami adalah kami tetap akan melaksanakan adat, tapi setelah resepsi. Untuk waktunya kapan, baru dibicarakan lebih lanjut. Syukurlah sekarang bisa berkomunikasi secara langsung lewat Uda nya Ai, nanti beliau yang akan jadi penyambung lidah ke Bapak nya Ai.

Besok minggu akan ada acara 7 bulanan atau Pamborsuhon sepupu nya Ai. Jadi bakal balik lagi deh ke rumah Uda. Siap gugup lagi karena skala keluarga yang akan hadir jauh lebih besar dari Natal kemarin.. Banzaii!!