Akibat DImanjakan

Source: Here
Semalam dikomsel tema yang dibahas adalah soal Orang Tua. Sebagai anak rantau tentu Py dan temen-temen kost lain tau betul seperti apa yang namanya rindu sama keluarga yang tinggal jauh dari kami. Tapi banyak benefit yang kami rasakan sebagai anak rantau, yang paling utama adalah kami jadi lebih mandiri. Apa-apa kami urus sendiri, orang tua dijauh cukup mendengarkan laporan saja. Tahun ini adalah tahun ke 10 Py sudah keluar dari rumah dan hidup merantau, untuk Ai tahun ini adalah tahun ke 8.
Oke, sebenernya bukan urusan merantaunya yang ingin Py bahas. 
Jadi dikomsel semalam kami saling sharing soal orang tua dan bagaimana orang tua memperlakukan kami sebagai anak-anaknya. Ada 1  hal yang menarik dimana Py ternyata punya beberapa teman yang ngerasain hal yang sama dengan yang Py rasakan, yaitu perbedaan kasih sayang yang diterima dari orang tua. Sebagai contoh Py deh ga usah jauh-jauh, ortu Py mungkin bilang kalo mereka gak pilih kasih antara Py dan adenya Py. Tapi bagi orang luar saja yang melihat, mereka akan tau bahwa ada perlakuan yang berbeda antara kami berdua. Hal paling simple soal kemandirian. Py dari kecil selalu dilepas Mama Papa untuk ngerjain segala sesuatunya sendiri. Tapi berbeda dengan ade yang begitu ada masalah dikit saja langsung di-takeover sama ortu. Beda lagi soal uang misalnya, Py ma ade Py selisih umur 7 tahun. Dimasa Py masih sekolah angpau Natal dan “bonus2” lainnya disamaratakan oleh ortu, dengan alasan biar adil. Padahal dengan usia yang terpaut jauh, tentu saja kebutuhan ade ga sebesar kebutuhan Py. Dan tentu saja itu gak adil buat Py. Belum lagi perbedaan soal fasilitas-fasilitas yang kami dapatkan. Ada masa-masa dimana Py iri dengan ade, tapi tak sampai membuat Py benci dia sih untungnya.
Dari sini Py mengambil kesimpulan kalau adenya Py dimanjakan oleh Papa Mama.
Source: Here
Seiring berjalannya waktu, rasa iri dihati Py berubah menjadi rasa syukur. Bagaimana tidak? Pola didikan Papa Mama yang keras ke Py, cara hidup prihatin yang mereka biasakan ke Py sejak kecil membuat Py jadi anak yang sangat bertanggung jawab. At least, itu yang selalu keluar dari mulut Papa. Jaman SMA, Kuliah S1 dan S2 gak pernah sekalipun Py bermasalah, macam IP yang dibawah rata-rata, bikin kenakalan yang sampe ortu dipanggil guru ke sekolah. Beda dengan adenya Py yang yahh.. Gitu deh.. Pemaklumannya adalah Namanya juga anak laki-laki, kalo gak bandel bukan laki-laki namanya. Ya ya ya ya…
Seringnya Papa Mama meng-handle semua urusan dan masalah si ade, bikin ade memiliki daya juang yang kurang. Apa-apa langsung menyerah, disuruh kuliah ke Jawa gak mau. Padahal Mama dan ade waktu itu sampai sudah survei langsung ke beberapa Universitas di Jawa Tengah. Padahal dulu Py pengennn banget kuliah di UGM tapi ga keturutan karena soal hidup prihatin itu tadi. Pernah waktu SMA dia disekolahkan disalah satu SMA dikota Tomohon (berjarak sekitar 200an kilometer dari Kotamobagu) sehingga mengharuskan dia tinggal diasrama sekolah, tapi baru 1 tahun sudah minta pulang karena kangen Mama.. Haduhh.. Melow banget deh pokoknya saban lihat si Mama nangis abis ngantering ade pulang ke asrama, begitu juga dengan ade yang selalu nangis ditinggal. Dibawah ketek Mama lah judulnya. Sekarang sih Py lagi tantangin dia begitu kelar S1 untuk kerja di Jakarta dulu barang setahun sebelum ambil kuliah lagi untuk mengambil ilmu Notaris. Berdoa deh semoga dia mau dan perlahan lepas dari bayang-bayang ortu. Kasian juga kan anak laki kalo apa-apa Mama, apa-apa Mama.
Dari kisah kami ini Py jadi mengerti apa maksud kalimat dari gembala Py, Pdt. Gilbert Lumoindong yang sering bilang “Memanjakan anak adalah kejahatan orang tua yang terbesar”. Kenapa? Ya karena itu tadi, bikin anak-anak itu ga bisa mengembangkan dirinya seperti anak-anak yang dilepas oleh ortunya. Bahkan dibeberapa kasus malah bikin anak lupa diri dan ujung-ujungnya jadi anak yang sangat ga bertanggungjawab. Pasti dalam pikirannya “Toh tar lagi ortu gua yang urusin“..
Hasil sharing semalam pun demikian, kakak adenya temen Py yang dimanjakan yang malah ujungnya bikin pedih hati orang tua dengan kelakuannya. Tentu ga bisa digeneralisir juga sih, kalau anaknya tau diri tentu hal-hal yang menyedihkan hati orang tua pasti ga akan terjadi.
Jadi pelajaran buat Py kedepannya kalau punya anak untuk tidak memanjakan. Semoga.
Advertisements

34 thoughts on “Akibat DImanjakan

  1. setuju! ya mungkin dimanjain pada batas kewajaran kali ya py, .. biar gimana gw rasa pasti ada rasa pengen manjain anak cuma ya bentuk manjainnya itu yang musti kita take note kali yaaa ..

    Like

  2. Iya itu dia Gill, makanya gw juga bilang semoga..hahaha :p Betul, boleh manja pada porsinya yg benar, dgn aturan2 yg jelas. Kalo di case Py dan temen2 komsel mungkin udah over kali yah sampe bikin anaknya jadi ga mandiri.

    Like

  3. membaca komentar ko arman kemaren tentang parenting memang bener juga py. tiap anak itu gak bisa diperlakukan sama. dan itu harus orang tua juga ngerti si anak ini tipenya gimana. sama kok kaya adek gua juga gitu. terlalu dimanja kata gua. hahahaha.. kedepannya kita juga nanti bakalan belajar jadi ortu. pokoknya inget. anak terlalu dimanja juga bukan berarti kedepannya jadi males. tapi bisa juga maju. 😀

    Like

  4. Mungkin judul gw kudu ditambah yah “Akibat Terlalu Dimanjakan”. Iya betul Poy, memang ga boleh digeneralisir juga. Ada anak yg dimanja juga tau diri dan ga jadi apa2 ortu. Gw juga dapat banyak ilmu dari postingan ko Arman 😀 Baru baca juga gw tuh.. Tiap org tua expert buat anak2nya.

    Like

  5. namanya anak emang pas kecil seringnya gak ngerti kalo ortu itu udah pasti memberikan yang terbaik. yang namanya iri-iri pasti ada. ntar pas udah gede baru ngerti ya kalo ortu itu bukan gak adil, tapi emang karena tiap anak beda ya gak bisa diperlakukan sama.

    gua selalu bilang ama andrew “fair doesn't mean the same. justru kalo apa2 harus sama padahal kondisinya beda, itu malah jadi gak fair” 🙂

    Like

  6. Iya betul ko, pas udah gede baru ah-oh-ah-oh sama hasil didikan ortu.. Waktu kecil mah yah sebel lah, iri lah..hehe 😀

    Super setuju ko “fair doesn't mean the same”

    Like

  7. setuju Py, pas banget kejadian nya ama adek gw yang cowo paling bontot, apa2 di kasih ama bonyok, kerja seenak jidat dia #mulaiemosi# , masih kerja aja dapet uang jajan sehari 50 rebo #bukansirikyah#, pulang pagi mlulu, kerja nya nongkrong di warnet, bener2 gk ada tanggung jawab deh.. kesel gw juga kadang2 sama dia, Bonyok gw tuh terlalu baik, jadi adek gw minta apa pasti dikasih.. Yah, itu hasilnya gw yang gregetan.. hahaha.

    Like

  8. Py, pernah mikir sebaliknya gak? Justru karena adelo ga bisa dilepas ato diliat ortu lo kurang bisa bertanggung jawab, makanya keliatan 'dimanja'. Mereka mungkin terlalu melindungi karena gak percaya. Hehe.
    Gw juga rada2 mirip sama lo sih walao mungkin ga se esktrem itu. Tapi ke kakak gw bandingannya (ya secara gw anak bontot). Gw apa-apa dilepas dan diijinin. Tapi kalo gw sih gak ngiri, malah bangga gitu jatohnya LOL. Dan kalo tanya nyokap gw, dia bilang kalo ke gw, dia bisa sreg dan percaya buat ngelepasin.

    Tapi overall gw juga setuju utk ga manjain anak berlebihan. Gw malah pengennya nanti kuliah anak gw juga harus keluar rumah, ngerasain hidup sendiri.
    Mungkin kalo anak gw udah 2, baru gw bisa ngerasain hehe.

    Like

  9. Itu lah Na kalo apa2 dikasih tanpa usaha. Cukup pasang muka memelas urusan lancar..hhaha 😀 Dibilang2in aja deh ade lu pelan2, si ade gw udah lumayan berubah sih skrg. Makanya skalian gw tantangin kelar kuliah kerja disini aja 😀

    Like

  10. Kuncinya sbnrnya di nyokap gw sih Din, beliau yg terlalu ngejagain ade gw. Kalo bokap sih lumayan bisa ngelepas lah. Sampe kmren itu bokap gw sndiri ngomong lho.. Iya nih kita terlalu manjain si ade sampe dia apa2 ga berani. Pembalap tapi hari Rinto..haha :p

    Iya Din, gw juga ngirinya dulu bgt kok, namanya juga anak kecil..haha 😀 Pas udah SMA kesini malah bersyukur 🙂

    Asekk.. Jadi kapan nih Raka punya ade? Uhuyyy :p

    Like

  11. Iya Njel, syukur yah udah mulai berubah. Pelan2 dikasih taunya Njel. Ade gw semenjak kuliah juga dah lumayan brani dan handle masalahnya sndiri.. Tapi teteup bok, hampir tiap minggu pulang rumah..hahah :p

    Like

  12. ini sih baru bisa dirasain kalo misalnya punya kakak adik ya. emang sikap ortu ga bs disamain antara 1 anak dengan anak laen nya.
    postingan nya menginspirasi py. 🙂
    mudah2an ade mu bisa lebih mandiri ya. Karena seiring waktu, suatu saat nanti kan dia harus nikah & membina keluarga sendiri. utk mulai membina keluarga sendiri kan harus bs membina diri sendiri. hahaha *sokbijak*..

    Like

  13. Bener kata dina…kadang kita salah mengartikan sikap orang tua,
    gw dulu berpikir searah mata memandang tp lama2 gw mikir sebaliknya kenapa gw yg anak bontot malah apa2 terserah gw, contoh aja yaa pas kawinan gw ini nyokap ndk terlibat apa2 hanya doa restu yang diberikan sedangkan waktu cici gw married keliatan banget seperti nyokap gw yang married hahhahaha habis yg heboh nyokap gw dari ngelist nama yg diundang smp ngirim ke jne, cici gw? kekantor dia kerja hahhaha…sempet gw protes kan ma nyokap dan jawabannya bikin gw diem karna dia bilang, gw bisa berdiri dikaki gw sendiri dan udh gw buktikan dengan memutuskan apa yg gw mao dan yg gw ndk mao….dan nyokap gw knp backup cici gw karna menurut nyokap gw dia ndk berani lepas cici gw yg skrng posisinya udh punya anak umur 3th….yaa gtlah orang tua py, kita jadiin pelajaran buat diri kita

    Like

  14. Iya Py, bener banget. Walaupun merupakan hak orangtua, rasanya terlalu memanjakan anaknya itu justru tidak baik bagi anaknya sendiri ya. Maksudnya, bagaimana anaknya nanti ketika (seharusnya) sudah dewasa dan mandiri? Memang sih tiap anak beda dan mungkin orangtua merasa si anak A kurang bisa dipercaya makanya apa-apa dibantu. Tapi tetap aja lah ya Py, kalau semuanya dibantu ya si anak A-nya selamanya bakal nggak bisa dipercaya dong. Dan kemungkinan lebih buruknya, si anak A-nya malah jadi ikut-ikutan nggak percaya sama dirinya sendiri…

    Liked by 1 person

  15. Iya ga bisa disamain emang Chyn.. 😀

    Itu dia, gw kepikiran gmn klo nanti dia dah ngurusin keluarga sendiri.. Masa masih apa2 Mama.. :p

    Like

  16. Emang ada komsel kan gw Sin, gw komsel bareng anak2 kost. Cuma memang nilainya gak sedalem kalo komsel bareng yg segereja sih 😀 Ciyehh mama JoJo sibuk dicurahin berkat dari Tuhan yah.. *winking*

    Like

  17. Iya sih jadi pelajaran memang 😀 Kalo buat gw, anak kalo ga bisa ya dilatih biar bisa. Semakin dihandle urusannya sama ortu semakin dia ga bisa sendiri. Orang yg udah mandiri aja bisa melempem klo apa2 diurusin org lain 😀 ya gak? 😀

    Like

  18. Ade ny Py itu sbnrnya bisa mandiri kak Nell.. Saban Mama pergi dinas luar kota dia bisa kok handle diri dia sendiri, cuma ya itu si Mama aja yg terlalu manjain :p

    Like

  19. Nahh ini sbnrnya point yg pengen gw sampaikan Ko. Manjain gpp, asal jgn terlalu berlebihan. Apa2 ditakeover, alhasil bikin males mikir. Dan yes, di beberapa hal ade gw ada minder nya lho.. Ga gampang bersosialisasi sama lingkungan luar yg bukan lingkungannya. Kecuali sama temen2 pembalap dan team nya. 😀

    Like

  20. gw juga termasuk yg gabisa dilepas Py, mirip sama ade u deh.. sedangkan cc dan dd gw dipercaya ortu utk lebih gampang dilepas.. sepertinya sih ortu krg percaya sama gw karna sering sakit2an yah, secara dari kecil gmpg pingsan dan ortu jadinya krg percaya kalo gw mau hidup mandiri hehehe..
    gw pernah pingsan pas lagi beli jam tangan di pasar baru, pernah juga pas nemenin nyokap belanja di pasar grogol, pernah di sekolah beberapa kali sampai nyokap ditelponin suruh jemput.. di gereja saat misa, dll.. makanya nyokap takut gw kalo merantau.. anyway gw ga punya penyakit aneh2 kok, emg fisik lemah tapi bukan penyakitan hihihi 😛

    Liked by 1 person

  21. Nah kalo ini beda case Mey, ortu mu punya alasan yg pas lah ut ga sepenuhnya lepas elu.. Tapi dari jurnal2mu gw ga liat lu jadi anak yg manja kok krn hal itu 🙂 Bener ga?

    Owhh baru mo gw tanya Mey kenapanya 😀 Semoga kedepannya fisikmu semakin hari semakin kuat yah Mey 🙂

    Like

  22. halo.. postingan ini ingetin gw juga untuk ga manjain anak kedepannya. Gw juga slalu telling myself bahwa anak2 gw smuanya cowo, jadi gabole gw kekepin sampe gede nanti. Soalnya gw liat tuh kasus2 anak cowo yg anak mami, waduh kasian deh pas mau punya pacar ato mau nikah, maminya ikut campur banged hahaha. Dan anak cowonya juga gabisa mandiri, apa2 mami.. Better klo anak cowo deket ama papinya aja deh ya 😀

    Kalo gw dulu dididik paling keras, karena gw anak pertama jadi ortu masih ketat jagainnya ya, klo ade gw paling bontot lebih dilepas. Dulu gw juga sering protes sambil bercanda, ade gw boleh pulang malem jam 12 lbih, sedangkan dulu gw gabole pulang diatas jam 10 malem. Ya hal2 semacam itu lah hehehe.. Tapi kata ortu, krn jamannya udah beda hahahah.. Tapi untuk hal2 tertentu seperti jodoh, gw lebih dilepas krn mrk percaya gw ga macem2 n stabil orangnya hahahaha

    Like

  23. setuju sama kalimat pak pendeta, Py. dan makanya ada pepatah: kecil teranja-anja, besar terbawa-bawa. karena kegiatan memanjakan anak ini jelek sekali akibatnya.

    Like

  24. thanks Py, iya lagian itu masa lalu sih yg sering pingsan.. skrg udah normal sbnrnya tapi yah nyokap masi takut deh hehe
    yupp ga sampe dimanjain kok, gw masih bisa mandiri dan diijinin kemana2 sendiri, cuma belom dikasih merantau aja bedanya hihihi
    doakan someday gw bisa merantau seperti dirimu yahh 😛

    Like

  25. Amin.. Siapa tahu merantaunya ke belahan bumi sana? 😀 Siapin diri aja dr skrg, klo Tuhan dah buka pintu ga ada yg mustahil kan 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s