Arrivederci Italia :(

TimNas Italia
Laga Italy vs Uruguay kemarin malam adalah laga yang paling menguras emosi dan air mata. 
Iya emang Py ini lebay. Kalo dah suka sesuatu bisa bener-bener dibelain sampe titik darah penghabisan.. *makin lebay.
Sebelum nonton Py dan beberapa teman kost pun sudah emosi duluan, gimana enggak? Yang jaga kost berulah. Doi nguasain tv dengan nonton Malam Satu Suro. World Cup compare to that? Ohh please.. Akhirnya kami ngalah dan dimulailah lagi pencarian channel tv pake antena dalam. Tapi Tuhan emang baik, Dia membela orang yang terjolimi, siaran dapat juga.. *lebay makin parah
Dilaga kemarin itu sebenarnya Italia cukup perlu mengantongi hasil imbang agar bisa lolos keputaran 16 besar. Apa daya serangan-serangan Uruguay yang memang terbilang cukup agresif akhirnya berhasil menerobos pertahanan Buffon sang kiper. Dimenit ke 81 Diego Godin mencetak gol tersebut, yang sayangnya sampe peluit tanda pertandingan usai ditiup, Italia ga berhasil menyamakan skor.
Kecewa? Iya. 
Sedih? Banget 
Saat Marchissio diganjar Kartu Merah
Tapi dipertandingan ini, yang paling ga bisa Py terima adalah sikap si wasit Marco Rodriguez. Dimenit ke 59 Marchissio, gelandang Italia, diganjar kartu merah karena melakukan tackling yang keras. Padahal sebenarnya gak perlu sampe kartu merah yang keluar. Main dilaga penentuan dengan 10 orang tentu saja menyulitkan. Sedangkan Suarez (penyerang Uruguay) yang jelas-jelas mengigit pundak Chiellini (bek Italia) dimenit ke 79 sama sekali tidak diganjar dengan kartu apapun!!!!..Whatt the..
Bukti Chiellini digigit si vampir, Suarez
Seketika itu juga emosi Py meledak. Py ga tahan dan melontarkan semua kekesalan di…twitter..
Gak terima.. Ini ga adil.. Ada apa dengan FIFA? Apa benar pemikiran Chiellini kalau FIFA sengaja mempertahankan pemain bintang mereka itu? Entahlah. Cuma berharap dia mendapat sanksi yang tegas. Amin!
Musti bikin kerangkeng dimulutnya. Source: @TimMontgomerie
Pertandingan itu benar-benar menguras emosi dan mood jadi berantakan pas bangun pagi. Dikantor rasanya senggol-bacok. 
Sampai ketika si Ci Boss nyuruh Py baca artikel di Yahoo. Bukannya baca artikel yang dimaksud, Py berhenti dikabar soal kedatangan Juventus ke Jakarta Agustus nanti. Whatt?
Seketika dunia Py cerah kembali!
Juventus!!.. Club sepakbola yang Py gilai jaman SMP-SMA. Yang dulu sampe kuliah aja sprei dan segala pernak pernik dikamar kost kudu berbau Juventus.. Ahhh.. Senangnya hatiku.. Hilang panas demamku..
Yang paling bikin excited adalah yang akan datang nanti adalah squad utama nya Juventus, termasuk yang kemarin berlaga di World Cup 2014. 
Official Announcement, Source: Here
Semoga ga ada pembatalan macam AS Roma kemarin..
Sekarang lagi pantengin terus twitter dan webnya ninesport.co.id untuk tau kapan tiket dijual. Semoga bisa dapat VIP Timur.. Aminnn 😀
Akhir yang bahagia sampai saat ini 😀
Arrivederci Italia!

Ngebolang di Karimun Jawa Day 2

View Depan Home Stay *maap ngeblur*

Sabtu, 24 Mei 2014

Baru ngeh kemarin typo nulis 20 Mei..hehe.. Liat kalender Juni deng itu.. Maap yah kakaknya..
Pagi itu juga kami bangun dan siap sejak subuh, jam 4 pagi. Kami diingatkan oleh EO untuk siap-siap lebih awal karena pasti bakal rame banget. Kami check out homestay jam 5.30 dan langsung jalan kaki menuju pelabuhan. Pelabuhan Penyebrangan Jepara memang berada dikawasan Pantai Kartini, jadi ga butuh becak untuk kesana.
Tugu RA.Kartini
Dan apalah artinya ke Jepara kalau tidak foto-foto disalah satu ikon paling hits seantero jagat raya. Ibu kita Kartini. Sayang banget ga sempet ke museumnya. Tapi foto ditugu ini sudah sedikit mengobati rasa sesal. 
Pelabuhan Penyebrangan Jepara
Jalan kaki santai ga sampe 15 menit udah nyampe deh dipelabuhan. Dan benar saja, itu pelabuhan ruameeee benerr… Jadi deh kita duduk liatin orang-orang kanan kiri depan belakang..haha.. Ada yg kece, ada yg biasa aja, ada yang pake koper, ada yang pake bekpek, ada yg pake sendal gunung, ada juga yang pake highheels.. Oke sip.
Tiket Feri ke Karimun Jawa
Background kapal Feri Siginjai
Untuk menuju ke pulau Karimun Jawa ada 2 moda transportasi yang bisa digunakan. Yang pertama adalah pesawat (yang tentu saja ga termasuk pilihan karena mahal bener kudu nyewa) dan yang kedua adalah kapal. Untuk kapal ada Kapal Cepat dan Kapal Lambat. Kami menggunakan kapal lambat feri KM. Siginjai ini karena kehabisan tiket kapal cepat. Kalo dengan kapal cepat Express Bahari waktu tempuh hanya 2 jam dari Pelabuhan Jepara menuju Karimun Jawa, sedangkan dengan feri membutuhkan waktu 4-5 jam. Sayangnya tiket-tiket kapal ini dikuasain para EO, jadi opsi untuk jalan sendiri tanpa bantuan EO hampir tidak ada. Kecuali kalo sudah memegang nomor kontak guide di Karimun Jawa nya. 
Inside KM. Siginjai
Syukurnya kami kemarin itu bisa selonjoran disalah satu ruangan yang terdapat mushola. Jadi bukan di mushola nya yah. Sewa tikar kalau gak salah satunya IDR 10,000.- Untuk waktu tempuh 4-5 jam sih emang paling oke kalo bisa selonjoran yah.
Sekitar jam 1 lebih kami tiba dipulau Karimun Jawa.. Uhhhyeaaa.. Akhirnya penantian 2 tahun kesini terjawab sudah. Excited banget kemarin itu.
Selamat Datang
Di pelabuhan kami dijemput dengan mobil dari EO. Oh yah.. Selama di Karimun Jawa ini kami diguide oleh mas Bichun. Dan bisa dibilang doi jadi private guide buat kami berlima.
Dari pelabuhan kami diantar langsung ke homestay, jaraknya ga begitu jauh. Nyampe di homestay leyeh-leyeh trus makan siang dehh… 😀
Kamar untuk berdua

Seger banget tuh es kelapa pink itu 😀
Namapun dipulau, menu makanan kami gak jauh-jauh dari ikan. Tapi selama Py ngetrip ke pulau gini yah, makanan di KarJaw ini termasuk the best. Gak asal2an lah masaknya, nasinya pulen, ikannya sedap, sayurnya enak, trus kerupuk selalu ada. 😀
Selesai makan leyeh-leyeh dong ah.. Namapun liburan yah.. *kangen*.
Jam 4an kami jalan kaki menuju Bukit Jokotuwo untuk melihat sunset. Semacam cobaan sih buat Py yang paling males kalo disuruh jalan nanjak..Hikss.. Tapi masih bisa lah, gak yang extrim banget kok. Pemandangan dari atas indaahhh bangett.. Selalu senang liat view laut. Jadi dibukit Jokotuwo ini gak cuman bisa liat sunset doang, tapi juga ada tulang paus gitu deh kalo ga salah sama tasbih raksasa. Tapi Py mutusin untuk duduk santai aja digazibu sambil yang lain pada keatas. Entah kenapa saban ngetrip gini Py selalu sempatin waktu untuk duduk menyendiri. Untuk bisa benar-benar menikmati quality time dengan diri sendiri. 

Menuju Sunset
Add caption

Sayang sunset nya ketutup awan, jadinya gak maksimal deh.. Perih.. Tapi ga masalah juga sih, view nya kece gitu.. Sungguh jadi kangen pengen balik kesana lagi.

Jangan Lupa Ditawar yah 😀

Kelar hunting sunset kami langsung menuju alun-alun Karimun Jawa. Meski gak terlalu besar tapi alun-alun ini rame bener lho. Kalo mau nyari oleh-oleh juga kesini, macam kaos-kaos, gelang, dll. Lumayan Py dapat 3 kaos, 2 untuk Py dan 1 untuk Ai.. hehe 😀
Di alun-alun ini juga banyak tempat makan. Pilihan makanan yang dijual pun beragam mulai dari somay, batagor,mie ayam, minuman buble, dll. Tapi yang paling terkenal apalagi kalo bukan seafood nya. Fresh banget. Dan tergolong murah. Cumi segeda gaban cuma IDR 30,000.-, ikan2nya juga dari IDR 20,000.- ke atas yang asli itu guede bener. Tinggal pilih mau dimasak apa, tapi banyakan dibakar gitu sih.. Cuma karena dihomestay sudah disediakan makan malam jadi kami lebih milih ngemil gorengan aja.
Ngemil dibawah sinar bulan.

Orang dimana-mana

Kelarrr deh hari ke dua liburan ini. Besok kita nyeburr yukss.. 😀

Ngebolang di Karimun Jawa Day 1

Hampir sebulan sejak trip ini berakhir dan belum juga ditulis detail ceritanya.. Maklum lagi sok syibukk.. Py ceritain berdasarkan urutan foto deh. hehe.. Oh yah, fotonya akan sering rame-rame. Maklum, masih numpang nebeng kamera temen. 😀

Jum’at, 23 Mei 2014

Bangun jam 3.30 subuh dan langsung mandi keramas. Kalo bukan karena ngetrip ga akan bisa deh bangun sepagi itu. Untungnya Py itu kalo mau jalan udah siapin barang jauh-jauh hari, jadi pas hari nya gak sibuk gedebak gedebuk nyari barang yang dibutuhin lagi. 
Ber-5 sebelum jalan
Karena gak ada taksi maka jalan kaki lah kami ke arah Setiabudi Building, gak sampe jalan terlalu jauh lewat juga taksi yang ditunggu-tunggu. Kami tiba distasiun Pasar Senen jam 5 kurang yang membuat kami ada waktu untuk leyeh-leyeh sejenak. 
Kereta berangkat tepat waktu pukul 06.20 WIB, kami menggunakan kereta ekonomi AC Tawang Jaya. Sayangnya ada sedikit pengalaman gak enak nih naik kereta ini. Jadi ac di gerbong 1 tempat kami duduk itu selalu mati kalau kereta berhenti ditiap stasiun. Dan petugas datangnya lama untuk nyalain lagi. Tapi pas kami jalan-jalan ke gerbong dua malah adem banget.
Sunrise
Sampai distasiun Semarang Poncol jam 1.15 lebih sedikit dari jam yang tertera ditiket yakni pukul 12.50 WIB. Kami langsung disambut matahari terik dan suhu yang panas khas kota-kota pesisir. 
Tampang Kelaparan.lol
Mengingat sudah terlalu siang kami pun bergegas menuju rumah makan yang sudah ada dilist yaitu RM.Super Penyet. Dari stasiun menuju rumah makan ini kami naik angkot menuju Pasar Johar, turun dipasar Johar dan lanjut dengan angkot lain yang menurunkan kami persis diseberang RM. Super Penyet. Entah Py kurang bergaul atau gimana, ternyata Super Penyet ini memiliki cabang di Ratu Plaza which is deket banget dari kantor. haha.. Tapi gapapa lah yah. Udah laper ini jadi makan yang ada deh. 
Depan Rumah Makan
Rencana kami begitu selesai makan mau nyobain es krim di Toko Oen, tapi ternyata kami semua sudah kekenyangan dan rasanya gak sanggup lagi mau masukin yang lain. Akhirnya kami langsung menuju Lawang Sewu. Yiayyy.. Jadi juga Py kesini..haha.. Beberapa kali ke Semarang cuma numpang lewat doang beli bandeng di Juwana.. 
Lawang Sewu
Jam Buka dan Tiket Masuk Lawang Sewu
Tiket masuk Lawang Sewu per orang IDR 10,000.- dan untuk sewa guide IDR 30,000.-. Syukur banget kami kemarin itu dapat guide yang kece, jadi dia milih arah berlawanan dari rombongan yang lain. Jadinya kami bisa benar-benar menikmati Lawang Sewu ini.. Seperti yang mungkin temen-temen pada tahu Lawang Sewu itu berarti Pintu Seribu, yang dimaksud bukan jumlah pintu nya ada seribu tapi daun pintunya. Lubang pintu nya sendiri ada 429 buah dengan daun pintu seribu lebih, ada pintu yang memakai 2 dan 4 daun pintu. 

Begitu masuk kami mampir foto di toilet ini. Asli dari jaman Belanda menduduki gedung ini. Dan tentu saja masih berfungsi sebagaimana mestinya. Wastafel dibawah ini nih asli buatan Belanda.

Maket Lawang Sewu
Py mau sedikit curhat nih, jadi Py itu benciiii sebenci bencinya sama stasiun-stasiun tv yang bikin program tv gak mutu yang berhubungan dengan hal-hal horor. Macam di Lawang Sewu ini, kemarin itu guidenya semangat banget pengen nyeritain hal-hal mistis yang langsung saja Py tolak seketika. Py ketempat itu pengen tau sejarahnya bukan hal-hal konyol macam itu. Ini kejadian pernah Py alami juga waktu ke Lubang Tambang Mbah Suro di Sawahlunto, Sumatra Barat tahun lalu. Dimana guidenya malah lebih semangat nyeritain program tv nyari-nyari hantu yang ngambil set disana.. Grrrr.. Asli kesel banget ma yang beginian. 
Dah sekian dengan curhatnya. Lanjut cerita soal Lawang Sewu.
Menuju Basement
Karena basement nya lagi kelelep jadi kami ga bisa turun. Tragis deh kalo denger cerita nya, jadi dulu yang pekerja paksa ditawan disini sama penjajah. Tar mereka kelaparan trus kelelep air gitu kan, kalo ga mati baru dibunuh trus dibuang mayatnya ke parit di sebelah Lawang Sewu ini.. :((
Tempat Buang Mayat
Py ga akan ceritain semua disini biar yang belum kesana tetap penasaran 🙂 Sekarang mau pamer foto narsis dulu yah. 🙂
Pas foto baru ngeh ada logo kantor sendiri ikutan 😀
Puas mengenal dan foto-foto di Lawang Sewu kami pun bergegas menuju Simpang Lima. Tapi sebelum itu mampir isi perbekalan di indomaret point.
Kami akan melanjutkan perjalanan menuju Kota Jepara sebelum menyebrang ke pulau Karimun Jawa. Py sudah memesan travel Bejeu jam 5 sore dan akan dijemput didepan Masjid Baiturahman yang mana tempatnya persis didepan Kawasan Simpang Lima ini.
Travel Bejeu ini bisa direkomen lah kalo mau menuju Jepara. Busnya bersih dan luas. Cuma salah Py gak mesen tempat duduk, alhasil duduk dibelakang dan berasa kayak karung beras yang terlempar-lempar karena jalanan gak mulus. Sempat macet juga yang bikin kami sampai di Jepara sudah mau jam 10. Check in homestay dan lanjut nyari makan disekitar Pantai Kartini. Jam segitu kami nemu kucingan. 😀
Pas gugling nyari-nyari homestay Py langsung ketemu Homestay Kota Baru ini. Lokasinya didalam Pantai Kartini persis didepan-sampingnya Kura-Kura Ocean Park. Yang kalo lihat gedungnya kece banget dengan Kura-kura raksasa. Untuk masuk kedalam kawasan Pantai Kartini ini harusnya bayar, tapi karena kami tamu jadi gratis.
Dan pilihan yang tepat karena memang bangunannya masih baru dan bersih. Depannya didesign etnik Bali gitu. Enak deh. Kami pesen kamar standar dengan fan dan kamar mandi luar seharga Rp80,000, masing-masing kamar sudah ada tv nya.Tapi karena ada kamar yang bertiga isinya jadi total kami dikasih harga Rp. 180,000.- Lumayanlah dibagi 5..hehe 😀
Kamar Standar Fan

Ada TV kecil

5 Kamar Mandi untuk share dengan tamu lain. Bersih.

Sudah segar.

Tampak Depan Homestay Kota Baru

Sekian untuk hari pertama yang mana kulit masih mulus.. haha 😀