Awas Copet di Kopaja

Masih inget gak postingan pertama gw soal Copet? Hah apa? Gak pernah baca? Ihh tega deh kamuh.. Baca gihh.. *lah, malah maksa orang*
Nah, sekarang gw mau nyeritain nih soal kejadian yang dialami temen kosan (Sari) hari minggu kemarin. Tujuannya bukan buat nakut-nakutin sih, cuma biar lebih waspada aja.
Ceritanya sama tuh, masih di Kopaja 19 (K19) juga. 
Jadi Sari ini kemarin jemput makanan dari Papa nya temen yang dateng dari Medan. Nah pas pulang kan dia entah gimana naik lah K19. Pas dia naik itu nih K19 rame, penuh lah bisa dibilang. 
Pas di Benhil dia udah diri untuk siap-siap turun di halte Karet. Saat dia berdiri, ada 3 orang pria juga ikutan berdiri. 1 dibelakang dan 2 didepan. Si bapak 1 dibelakang tiba-tiba jantohin kunci ke arah kakinya Sari, trus sambil jongkok mo ambil sambil pegang pergelangan kaki nya Sari. Jadi langsung reflek dong dia ini ngeliat kebawa.

Ehh.. Tiba-tiba 2 pria didepan ini langsung gerak cepat ambil hp Sari yang kebeneran ada dua, 1 dikiri dan 1 dikanan. Saat kedua mata Sari masih tertuju ke kakinya, entah kenapa dia bisa replek jatohin bungkusan makanan ke lantai dan nangkap tangan-tangan copet yang ambil hp nya sambil ngomong…

Kenapa hp ku ada ditangan kamu dua?”

Langsung dia ambil tu hp dan langsung dikantongin. Udah gitu si Sari gak langsung turun, dia malah marah2in copetnya yang ternyata berjumlah 7 orang.. Haduhhh mak jaaang.. Mendadak begidik. Nah tapi dia nih saking emosi nya dah ga bisa dikontrol, dia marah2 pake bahasa Batak. Trus kek mencoba mukulin salah satu pencopetnya… *makk.. Temen akik preman juga yakk*.. :p

Tanpa Sari sadari, ternyata ada 1 copet dibagian depan yang udah pegang pisau siap nikam dia. Puji Tuhan banget deh kondektur sama sopir K19 ngeh soal ini. Sama kondektur dia ditarik dan dilempar ke luar Kopaja. Jadi dari Benhil itu si sopir ini langsung melanin laju kendaraan. Pas temen udah dilempar keluar itu, Pak Sopir langsung tancap gas. Tujuannya gak lain biar si copet2 ini gak ngejer Sari.

Si Sari berasa pusing banget, akhirnya duduk lah dia dihalte bentar. Ehh.. Ga lama dateng seorang cowok nyamperin dia dengan napas tersengal-sengal. Ternyata cowok ini adalah salah satu penumpang di K19 tadi..

Cowok: “Mba, mba gpp kan? Ada yang terluka ga mba? Tadi kan si copet dah mau nikam emba lho.”

Sari: “Ohh.. Mas penumpang juga? Kok mas gak nolong sih? Udah liat ada cewek mau dicopet malah dibiarin” Jiahh.. Lanngsung marah-marah dia.

Cowok: “Bukannya ga mau nolong mba, tapi saya tadi tuh rasanya sama sekali gak bisa bergerak. Penumpang sebelah saya juga ngomong gitu

Sari: “Hah? Jadi maksud mas, mas di hipnotis?

Cowok: “Rasanya begitu, soale rasanya kayak diikat jadi ga bisa gerak

Ya ampuunnn.. Kami yang denger cerita ini langsung shock dan speechless. Gw langsung mikir. Kalo ada 7 orang, berarti yang 4 orang menghipnotis para penumpang, dan 3 lainnya yang menjalankan aksi untuk nyopet. Haii makk.. Seremm kali punn.. *logat Medan keluar*
Kata Sari dia dijaga sama “Namboru” nya. Gw sih ga percaya yah. Yang gw percayai itu Tangan Allah yang menjauhkan dia dari marabahaya. Yang bikin dia ga bisa dihipnotis, ga jadi dicopet, dan yang terpenting ga sampai di tikam..
Maka dari itu, pentiing banget deh selain berjaga-jaga saat keluar rumah, kita juga wajib berdoa. Minta pertolongan Tuhan untuk menyertai langkah kita setiap waktu. Gak kebayang gw kalo ga ada Sopir ma Kondketur nya bakal jadi apa. Udah sering denger kan kalo sopir malah jadi bagian dari para copet. Puji Tuhan siang itu gak terjadi. 
Dan satu lagi, jangan terlalu berani >_<' Si copet si rasanya ga akan nikam kalo misal Sari ini langsung turun dan gak pake adegan marah2in si copet.
Puji Tuhan, Tuhan itu baik, dahysat dan ajaib. Selain menjauhkan temen dari bahaya, kami sekosan bisa makan enaakk :p
Doc Pribadi

Teri Medan nya endeusss.. Roti ganda plus selai nya maknyooss, Roti kacang nya bikin nagih.. Ahhh.. Luar biasa Tuhan baik! 😀