#YogyaTrip: Day 4

Sebelum masuk dalam cerita mau ngucapin Selamat Hari Pemuda buat kita semua pemuda dan pemudi Indonesia. Sepanjang hari ini di group komsel kost kami mencoba menggunakan kalimat dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Tadinya mikir apa disini juga yah? Tapi gak deh, daripada kelar besok ngetik postingannya :p
***
Lanjutt.. Hari ke 3 itu malemnya kami masih lanjut ke angkringan. Apalah artinya ngetrip di Yogya kalo gak nongkrong cantik di angkringan sambil nyeruput kopi joss kan? Meski badan serasa dah remuk tetap wajib abis mandi pake dress Bali yang udah dibela2in dibawa meski akhirnya sadar kalo itu baju bikin perut kemana-mana. Yah cuek aja lah, lagi liburan ini..hehe..

 


Dari dulu ke Yogya baru sekarang kesempetan deh nyicip ni kopi joss. Rasanya? Biasa aja..hahaa.. Kirain bakal ada rasa-rasa bara api gitu. Dibilang wangi juga biasa aja wangi kopi item. Yang bikin terkenal mungkin sensasi si bara nyemplung kali yah. Kemarin itu kami nongkrong di Kopi Joss Pak Hady. Angkringan ini letaknya gak jauh dari Stasiun Tugu, banyak banget sepanjang jalan. Tinggal milih dah tuh mau yang mana.

Kelar icip-icip lanjut jalan kaki ke sampe ke Tugu trus balik lagi. Capekk maksimal. Nyampe homestay dah mau jam 2 pagi, which is kami cuma punya waktu selonjoran body selama setengah jam!!

Day 4 : 15 Oktober 2013

Hellooo.. Jam 1/2 3 pagi emang mau kemana sihh? Kemana lagi kalau bukan ngejar sunrise kakakk!! Kan tema trip kali ini dimanapun Matahari terbit dan terbenam, disitu kami ada.. Hallahh..

Saat mengkomunikasikan hal ini dengan Pak Joko (supir travel), beliau sempat bingung tempat yang kami maksud. Makanya beliau menyuruh kami untuk siap-siap dan jalan lebih cepat karena masih harus nyari tempatnya. Kami pun menarik kesimpulan kalau tempat ini bisa terbilang baru atau memang Pak Joko nya aja yang ga tau..haha.. Piss pak!

Tempat yang Py maksud adalah Punthuk Setumbu (Punthuk = Bukit). Untuk bisa melihat sunrise sebenarnya ada dua opsi. Yang pertama dari Hotel Manohara yang mana langsung kami tolak karena tarif per orangnya IDR 250k untuk yang gak nginep, dan IDR 230k untuk yang nginep di Manohara. Info bisa ke sini. Sedangkan untuk Punthuk Setumbu cukup IDR 15k per orang. See, jauh bener kan bedanya. Tapi view yang ditawarkan pun jelas berbeda.

Sedikit tips buat yang mau ke Punthuk Setumbu:

1. Seingat Py itu tempatnya dari Hotel Manohara masih lurus, trus ada belokan pertama ke kanan masuk deh. Tapi jalanannya gelap, kalo gak yakin mending sewa tukang ojek aja untuk nganterin. Kemarin kami diminta IDR25k, tapi belum sempet deal ada mobil Avanza melinta. Jadinya kami ngintilin aja tu mobil.

2. Sampai dipos untuk bayar biaya masuk IDR 15k per orang bisa numpang pipis atau bab.. Ehh.. Info ini penting buat tukang beser seperti daku. :p Toilet nya bersih, wangi dan ada tisunya *penting*.

3. Gak perlu sewa guide untuk sampe ke bukit nya. Ada lampu sepanjang jalan yang bisa dijadikan patokan.

4. Pakai alas kaki yang nyaman dan tidak licin. Beruntungnya kami kemarin itu gak hujan, jadi jalanan aman lancar. Tapi kelihatan banget kalo tanahnya itu pas basah pasti licin banget.


Begitu kami sampai diatas belum terlalu rame, baru ada beberapa fotografer. Dan seperti deja vu waktu di Pananjakan, Bromo; disini juga mayoritas pengunjung adalah foreigner. Saat Py memisahkan diri dari teman-teman, Py dapet kenalan baru. Seorang solo traveler dari Filipin, seorang turis dari Jerman yang datang dengan pasangannya, juga ada beberapa yang lain.

Oh yah, disini ada kejadian memalukan nih buat Py. Jadi si cewe Jerman nanya ke Py (kebetulan tanggal 15 itu Idul Adha) sekarang sedang ada selebrasi apa sih? Kok orang doa semaleman katanya (maksudnya Takbiran). Lah.. Py cengok dong, Py bilang aja. Oh yang saya tahu ini soal kurban gitu deh *disertai nyengir lebar*. Trus tiba-tiba si R, turis dari Filipin langsung ngomong panjang kali lebar ngejelasin. Eaaa.. Padahal si R ini juga Katolik. Maluuu bener 😀 Lain kali kudu nambah ilmu nih..

View Merapi
Sayang nih foto seadanya, coba kalo pake SLR pasti siluetnya si Brobudur keliatan jelas.

Pengunjung Punthuk Setumbu               
Tapi dari sekian banyak foto yang diabadikan pagi itu, foto dibawah ini yang sangat menyentuh.
Oma Opa Yang So Sweet Banget
Disaat yang muda-muda pada nyari-nyari nyelah buat liat sunrise dengan posisi terbaik, Oma-Opa ini milih duduk santai menikmati. Aihh.. Impian banget ini sampe tua tetap bersama saling cinta dan jalan-jalan.. 
Begitu selesai sunrise-an kita mau pulang dong. Ehh.. Tetiba temen-temen Py care banget sama salah satu pengunjung yang dateng sendirian dan terlihat kesulitan untuk mengambil gambar. Maka diutuslah Py untuk nawarin bantuan ke orang tersebut. 
Py: “Hi, may I help you?” Sambil mesem-mesem berharap enggres Py bener..
Orang itu: “Boleh” Dan langsung diketawain temen-temen yg lain..
Hadehh.. Kirain orang Jepang, habis mukanya Jepang banget..ckck.. Malu lagi dah.. Eh tapi gpp deh, abis itu langsung kenalan kita. Trus abis dari Punthuk Setumbu dia ikut kami ke Borobudur.
Jadi si A, yang ternyata adalah orang Medan yang lagi ditugasin di Surabaya ini jalan sendiri. Jadilah mobil dia ikut dibelakang kami. Dan waktu ngiterin Borbudur juga bareng dia. Seneng dong ada yang bisa motoin kami ber-6..haha.. 😀 Karena masih pagi Borobudur masih sepi, fotonya pun jadi bagus.

Dan disaat yang lain ngiterin ni candi, Py ma temen satu lagi yang udah pernah kesini milih tidur.. Jadi kami naik ke tingkat paling atas trus selonjoran deh. Anginnya enak sepoi-sepoi plus pemandangan yang indah bikin Py bener-bener tertidur selama beberapa menit.

Borbudur selesai lanjut ke Kaliurang untuk ke Musium Ullen Sentalu. Tapi disini Py juga gak sempet ngambil foto pake kamera Py. Selain karena memang dilarang, Py berasanya ngantuk bener..haha.. Jadi kebawa males deh.. Ahh payah bener Py ini. Untuk yang mau cari tau info detail soal Musium Ullen Sentalu bisa ke: sini.

Kalau ditanya apakah Py seneng disini? Iya. Guide di musium ini nyeritannya sangat mendetail. Jadi nambah wawasan soal kebudayaan dan adat istiadat Yogyakarta. Makanya pas kemarin ada Royal Wedding nya Yogya Py liatin tuh di tv sambil inget-inget penjelasan si guide. Dan yess.. Cocok!.

Dan selesaii deh jalan-jalan kami di Yogya. Abis dari Kaliurang balik ke Malioboro buat check out homestay trus beli oleh-oleh alakadarnya. Kemarin itu Mama Py minta dibeliin taplak meja yang unik-unik, udah khawatir aja sisa duit kagak cukup.. Ehh. Itu taplak satunya gak lebih dari IDR 12k.. Bungkussss..

Nah mau ngasih tau juga nih buat teman-teman yang lagi ngeplan ke Yogya. Sebisa mungkin kalau naik Kereta atau Pesawat langsung dibeli tiket PP. Jangan kayak Py dan 2 orang teman lain, karena gak dapat tiket Kereta alhasil pake travel. Ehh.. Mau ngejar waktu malah buang waktu dan nyampe dah jam 9 di Jakarta. Jadi yah itu travel jam 5 pagi udah sampe Subang, seharusnya bisa dong gak telat yah. Ehh.. Itu travel pake singgah dulu. Sejam diabisin buat duduk ngerokok dan baca koran.. -_-‘ swt banget deh.. Udah ngamuk-ngamuk akhirnya kami dipindahin ke travel lain. Dan ternyata malah jadi musibah selanjutnya.

Itu supir nya bawanya lelet banget, manalah pas masuk toll doi malah milih jalan dikiri..haishh.. Gak lagi-lagi deh pake travel dari Yogya. Masa sampe 2 travel kacrut gitu.. Hiyyy.. Bener-bener merusak cerita liburan yang dah oke banget. Anggap aja lah jadi pelajaran untuk selanjutnya.

Sekarang lagi nabung dan nyusun itin ke Bali trus lanjut mudik ke Manado & Kotamobagu. Yippiieee..

*****

Pengeluaran Hari Ketiga:
Sarapan di Malioboro = Rp. 10,000.-

Tiket Masuk Kaliurang = Rp. 2,000.-
Tour Jeep Merapi Rp. 250,000.- / 3 Orang = Rp. 84,000.-
Kotak di Musium Sisa Hartaku = Rp. 5,000.-
Tiket Masuk Keraton = Rp. 5,000.-
Makan Siang di Dapur Lada: Rp. 28,000.-
Tiket Masuk Candi Prambanan = Rp. 30,000.- (Tersedia tiket terusan dengan harga IDR 40k)
Tiket Masuk Candi Ratu Boko = Rp. 25,000.-
Makan Malam di Raminten = Rp. 30,000.-
Kopi Joss = Rp. 6,500.-

Total Day 3: Rp. 225,500.-

Pengeluaran Hari Keempat:
Tiket Masuk Punthuk Setumbu = Rp. 15,000.-

Ngemil di Punthuk Setumbu = Rp. 1,000.-
Sarapan di Depan Borobudur = Rp. 12,000.- (diketok nih Py harganya krn ga bisa ngomong bahasa Jawa)
Tiket Masuk Borobudur =Rp. 30,000.-
Tiket Masuk Ullen Sentalu = Rp. 30,000.-
Makan Siang di Maliboro = Rp. 15,000.-
Makan Malam Pas Transit = Rp. 11,000.-
Sewa Mobil @Rp 350,000.- x 3 hari = Rp 1,050,000.- / 6 orang = Rp. 175,000.-
Bensin @Rp. 100,000.- x 3 hari = Rp. 300,000.- / 6 orang = Rp. 50,000.-
Tips Supir Rp. 250,000.- / 6 orang = Rp. 42,000.-
Lain-lain (makan supir, parkir, tips guide) =  Rp. 216,000.- / 6 orang = Rp. 36,000.-
Travel ke Jakarta = Rp. 175,000.-
Total Day 4: Rp. 592,000.-
Rekap:
Total Day 1: Rp. 99,500.-
Total Day 2: Rp. 302,500.- 
Total Day 3: Rp. 225,500.- 
Total Day 4: Rp. 592,000.-
Grand Total: Rp. 1,219,500.-