#YogyaTrip: Day 3

Liburan kali ini Py dan teman-teman menginap di homestay Sweet Home yang beralamat di Jl. Dagen Pajeksan Lor. Kami memang mencari homestay yang lokasinya dekat dengan Jl. Malioboro yang tersohor itu. Kami memesan 2 kamar ac, tv, kamar mandi dalam dengan ukuran double bed. Ada yang lucu saat kami memesan kamar ini, Pak Bunawih sebagai pemilik menanyakan kami apakah kami mau pakai toilet duduk atau jongkok. Baru kali ini mau nginep pake ditanya mau toilet apa.

Kamarnya sendiri bersih dan terbilang luas, hanya saja tempat tidurnya gak terlalu empuk. Trus saat kami ingin meminta tambahan selimut harus kena charge lagi dan langsung kami batalkan. Pagi hari disediakan teh, kopi dan berbagai cemilan. Lumayan untuk harga IDR 200k dibagi tiga orang.

Day 3 : 14 Oktober 2013 

Hari ini jadwal kami juga adalah adventure, namun beda dari hari sebelumnya yang basah-basahan hari ke tiga ini kering kerontang dan penuh debu.

Jam 5 kami semua sudah bangun dan siap-siap, sengaja milih pagi karena jadwal cukup padat. Sarapan di Jl. Malioboro dengan rasa yang sungguh nikmat. Dan seketika energi pun terkumpul. Perjalanan dilanjutkan menuju Kaliurang. Kami akan mengikuti tour Merapi dengan menggunakan jeep alias off road. Wohoo.. Kebayang dong serunya.

Keep Smile!

Siap Bersenang-senang.. *tanggal cam nya salah*
Puji Tuhan cuaca hari itu cerah luar biasa meski jeleknya yah debu nya kemana-mana. Tapi mending cerah deh beneran, itu Merapi keliatan keren banget. Gak ada satupun awan yang menutupi.Dari Jakarta saya sudah kontekan dengan Pak May untuk paket tournya, dan beliau sudah menyiapkan dua jeep buat kami. 
Sampai di basecamp Tlogo Putri kami langsung ditunjukan dua jeep yang sudah ada. Py langsung norak karena lihat ada jeep yang setir kiri. Langsung narsis dong foto-foto dan langsung nge-tag-in itu jeep..hihihi.. Kapan lagi duduk didepan sebelah kanan kalo gak nyetir yah :p

Oh yah paket tour yang kami pilih adalah yang short route dengan rute:

Basecamp—Kali Opak—Dusun Petung—Batu Alien—Kali Gendol—Dusun Kaliadem—Hamparan Material erupsi Merapi Kaliadem—Gumuk Petung—Makam Massal Korban Merapi.Tarif Rp. 250.000,- (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah).Waktu Tempuh 1s.d 1,5 Jam Perjalanan. Untuk perlengkapan seperti helm, masker sudah disediakan.

Kami dibawa menuju Musium Sisa Hartaku, musium ini dimiliki oleh Ibu Wati. Seperti namanya dimusium ini dipajang barang-barang kepunyaan Ibu Wati dan anaknya yang sudah rusak akibat letusan Merapi. Miris melihat motor yang tersisa rangkanya saja, tape kompo, tv, komputer yang sudah meleleh.

Salah Satu Kamar di Musium Sisa Hartaku
Barang-barang yang sudah rusak
Foto Bersama Ibu Wati Sang Pemilik

Benar-benar jadi perenungan masuk ke rumah yang sekarang sudah dijadikan musium itu. Gak ada yang terlalu hebat dibawah kolong langit ini kalo alam sudah mengeluarkan kekuatannya.

Perjalanan dilanjutkan menuju kaki gunung Merapi, kalau kata Angie sang driver ini adalah titik terdekat dengan puncak Merapi. Di titik ini ada bunker tempat orang melindungi diri dari material yang keluar dari gunung Merapi. Tapi itu pun gak sanggup menyelamatkan para korban. Awan panas yang lebih dikenal dengan sebutan Wedhus Gembel membuat para korban mati kepanasan didalam bunker. Kami pun ditunjukkan posisi tempat mereka meninggal. Suasana seram mencekam seketika langsung terasa. Abis foto kami langsung keluar.

Source: Here

Dari bunker ini bisa terlihat lokasi rumah Mbah Marijan namun paket tour yang kami pilih tidak sampai kesana. Semoga beristirahat dalam damai yah Mbah.

Jalan kaki sedikit keatas kita bisa menemukan spot foto yang keren banget dengan latar belakang Merapi. Entah ada berapa puluh foto yang kami ambil dari tempat ini. Terlihat kan Merapinya gagah sekali tanpa awan menutupi. Ehh.. Jadinya Py deh yang nutupin :p

Dan hal lucu pun kami temui disini, kami bertemu dengan seorang pengujung yang luar biasa centilnya make high-heels di medan yang berbatu dan berpasir ini. :p

Disepanjang perjalanan off road ini jeep kami sering berpapasan dengan truk-truk penambang yang mengangkut material dari Merapi. Debu dimana-mana, membuat poni Py seperti habis dipakaikan barbara sehingga mengeras.

Tujuan selanjutnya adalah Batu Alien, batu ini dinamakan alien karena bentuknya yang memang terlihat seperti kepala alien.

Sehabis dari Batu Alien kami pun balik menuju basecamp. Seru sekali ikut tour off road ini. Tips agar lebih maksimal menikmati adalah jangan duduk. Meskipun setelah itu jok nya jadi panas luar biasa akibat matahari yang bersinar dengan teriknya..haha..

Tujuan berikutnya adalah Keraton, padahal agak males balik kesini lagi. Tapi berhubung ada teman yang belum pernah jadi ngalah aja. Kami sampai di Keraton sudah jam 1 dimana adalah waktu makan siang sudah terlewat sejam. Bawaan cranky trus jadi sensi-sensian deh sama yang lain..haha.. Kalo dah urusan perut jadinya begitu deh. Makanya kalo mau ngetrip rame-rame gini tingkat toleransi nya mesti tinggi.

Kami muterin keraton dengan menggunakan jasa guide, detail banget deh si Bapak guide ngejelasinnya. Tapi berhubung ni otak dah gak nyambung karena lapar jadi lewat aja gitu penjelasannya. Buat yang pengen tahu silahkan di gugling sendiri yah..hehehe.. Saking malesnya Py gak ada tuh foto-foto pake hp sendiri disini, ada foto dikamera temen belum minta.

Abis jelajah keraton sebenernya pada mau ke Tamansari yang sukses ditolak oleh sebagian besar kami. Ya iyalah, udah lemes aja kakak belum makan.. Jadinya langsung mampir ke Dapur Sambal deh. Eh iya, mau minta maaf dulu sama pelayannya yang kena damprat saking lamanya cuma bawa sambel bawang doang..hahaa..

Overall makanan disini untuk menu sup iga sama kikil yang Py pesen enak. Cranky nya langsung hilang sekejap..hahaa.. Senyum kembali merekah deh, ga ada lagi sensi-sensian..haha..

Sup Iga nya enyaakk

Korban Keganasan

Kelar makan tujuan selanjutnya adalah Prambanan. Sepanjang perjalanan kami memilih tidur-tidur ayam. Sampai di Prambanan sudah jam 4.45 sore yang mana loket nya Candi Ratu Boko tutup jam 5 sore. Kami pun serasa berkejaran dengan waktu. Banyak yang bilang memang kalau untuk sunset lebih cantik di Ratu Boko daripada di Prambanan. Jadi selesai beli tiket Prambanan kami langsung ngebut menuju Ratu Boko.

Kami diturunkan didepan nya, Py pikir udah nyampe. Ternyata kudu nanjak naik puluhan anak tangga.. Ohh myy.. Di Krakatau aja Py milih duduk selonjoran gak sampe bukitnya saking capeknya. Apalagi yang ini? Tapi mengingat ingin lihat sunset yang cantik langsung dijabanin deh. Gak nyangka Py berhasil juga. Seperti dapat reward, sampe atas kami dikasi air mineral berukuran 330ml.

Tangga Menuju Candi, kelihatan kan terjalnya?

Dan Puji Tuhan Py membuat keputusan benar untuk memaksa diri naik. Sunsetnya indahhh sekalii kakakkkk.. Ahhh.. Priceless banget dehh.. Yang pada mau liburan ke Yogya wajib banget masukin Ratu Boko ke list nya.

Look look.. How beautiful the sunset!!!

Karena di Zoom nih, pen dapet pesawatnya.

Poseee

Pake hp standar aja udah keren sunset nya, apalagi yang pake SLR.. Ajibb dahh..

Tapi sayang banget, karena terlalu lama menikmati sunset kami gak keburu masuk ke Prambanan. Sudah ditutup. Jadi tiketnya buat kenang-kenangan aja dehh..

Di trip kali ini Py udah bertekat untuk nyobain Raminten, soale waktu ke Yogya tahun lalu gak keburu kesini. Syukurlah temen-temen pada setuju. Tapi warning dulu buat yang mau nyobain Raminten, kesabaran diuji sangat disini..hahaa.. Lamaaa bener makanannya datang. Tapi sudah ada tulisannya kalo memang kita kudu sabar disana.

Py pesen pepes tuna yang enak banget buat Py. Kelihatannya bakal pedes, tapi ternyata enggak. Minuman juga enak.. Buat kongkow tempat ini enak banget dan murah banget buat Py. Kita dah pesen macem-macem untuk bertujuh ehh total bayarnya gak sampe IDR 170k coba yah.. Ufff.. pengen balik lagii..

Ada yg flirting sama Pak Joko nih 😀

Pulang dari Raminten kami balik homestay untuk mandiiii.. Butuhh air bangett.. Abis mandi masih jalan-jalan dan nongki di angkringan nyobain kopi joss. Tapi bersambung aja deh.. Dah gempor ni jari ngetiknya..haha 😀