#YogyaTrip: Day 4

Sebelum masuk dalam cerita mau ngucapin Selamat Hari Pemuda buat kita semua pemuda dan pemudi Indonesia. Sepanjang hari ini di group komsel kost kami mencoba menggunakan kalimat dengan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Tadinya mikir apa disini juga yah? Tapi gak deh, daripada kelar besok ngetik postingannya :p
***
Lanjutt.. Hari ke 3 itu malemnya kami masih lanjut ke angkringan. Apalah artinya ngetrip di Yogya kalo gak nongkrong cantik di angkringan sambil nyeruput kopi joss kan? Meski badan serasa dah remuk tetap wajib abis mandi pake dress Bali yang udah dibela2in dibawa meski akhirnya sadar kalo itu baju bikin perut kemana-mana. Yah cuek aja lah, lagi liburan ini..hehe..

 


Dari dulu ke Yogya baru sekarang kesempetan deh nyicip ni kopi joss. Rasanya? Biasa aja..hahaa.. Kirain bakal ada rasa-rasa bara api gitu. Dibilang wangi juga biasa aja wangi kopi item. Yang bikin terkenal mungkin sensasi si bara nyemplung kali yah. Kemarin itu kami nongkrong di Kopi Joss Pak Hady. Angkringan ini letaknya gak jauh dari Stasiun Tugu, banyak banget sepanjang jalan. Tinggal milih dah tuh mau yang mana.

Kelar icip-icip lanjut jalan kaki ke sampe ke Tugu trus balik lagi. Capekk maksimal. Nyampe homestay dah mau jam 2 pagi, which is kami cuma punya waktu selonjoran body selama setengah jam!!

Day 4 : 15 Oktober 2013

Hellooo.. Jam 1/2 3 pagi emang mau kemana sihh? Kemana lagi kalau bukan ngejar sunrise kakakk!! Kan tema trip kali ini dimanapun Matahari terbit dan terbenam, disitu kami ada.. Hallahh..

Saat mengkomunikasikan hal ini dengan Pak Joko (supir travel), beliau sempat bingung tempat yang kami maksud. Makanya beliau menyuruh kami untuk siap-siap dan jalan lebih cepat karena masih harus nyari tempatnya. Kami pun menarik kesimpulan kalau tempat ini bisa terbilang baru atau memang Pak Joko nya aja yang ga tau..haha.. Piss pak!

Tempat yang Py maksud adalah Punthuk Setumbu (Punthuk = Bukit). Untuk bisa melihat sunrise sebenarnya ada dua opsi. Yang pertama dari Hotel Manohara yang mana langsung kami tolak karena tarif per orangnya IDR 250k untuk yang gak nginep, dan IDR 230k untuk yang nginep di Manohara. Info bisa ke sini. Sedangkan untuk Punthuk Setumbu cukup IDR 15k per orang. See, jauh bener kan bedanya. Tapi view yang ditawarkan pun jelas berbeda.

Sedikit tips buat yang mau ke Punthuk Setumbu:

1. Seingat Py itu tempatnya dari Hotel Manohara masih lurus, trus ada belokan pertama ke kanan masuk deh. Tapi jalanannya gelap, kalo gak yakin mending sewa tukang ojek aja untuk nganterin. Kemarin kami diminta IDR25k, tapi belum sempet deal ada mobil Avanza melinta. Jadinya kami ngintilin aja tu mobil.

2. Sampai dipos untuk bayar biaya masuk IDR 15k per orang bisa numpang pipis atau bab.. Ehh.. Info ini penting buat tukang beser seperti daku. :p Toilet nya bersih, wangi dan ada tisunya *penting*.

3. Gak perlu sewa guide untuk sampe ke bukit nya. Ada lampu sepanjang jalan yang bisa dijadikan patokan.

4. Pakai alas kaki yang nyaman dan tidak licin. Beruntungnya kami kemarin itu gak hujan, jadi jalanan aman lancar. Tapi kelihatan banget kalo tanahnya itu pas basah pasti licin banget.


Begitu kami sampai diatas belum terlalu rame, baru ada beberapa fotografer. Dan seperti deja vu waktu di Pananjakan, Bromo; disini juga mayoritas pengunjung adalah foreigner. Saat Py memisahkan diri dari teman-teman, Py dapet kenalan baru. Seorang solo traveler dari Filipin, seorang turis dari Jerman yang datang dengan pasangannya, juga ada beberapa yang lain.

Oh yah, disini ada kejadian memalukan nih buat Py. Jadi si cewe Jerman nanya ke Py (kebetulan tanggal 15 itu Idul Adha) sekarang sedang ada selebrasi apa sih? Kok orang doa semaleman katanya (maksudnya Takbiran). Lah.. Py cengok dong, Py bilang aja. Oh yang saya tahu ini soal kurban gitu deh *disertai nyengir lebar*. Trus tiba-tiba si R, turis dari Filipin langsung ngomong panjang kali lebar ngejelasin. Eaaa.. Padahal si R ini juga Katolik. Maluuu bener 😀 Lain kali kudu nambah ilmu nih..

View Merapi
Sayang nih foto seadanya, coba kalo pake SLR pasti siluetnya si Brobudur keliatan jelas.

Pengunjung Punthuk Setumbu               
Tapi dari sekian banyak foto yang diabadikan pagi itu, foto dibawah ini yang sangat menyentuh.
Oma Opa Yang So Sweet Banget
Disaat yang muda-muda pada nyari-nyari nyelah buat liat sunrise dengan posisi terbaik, Oma-Opa ini milih duduk santai menikmati. Aihh.. Impian banget ini sampe tua tetap bersama saling cinta dan jalan-jalan.. 
Begitu selesai sunrise-an kita mau pulang dong. Ehh.. Tetiba temen-temen Py care banget sama salah satu pengunjung yang dateng sendirian dan terlihat kesulitan untuk mengambil gambar. Maka diutuslah Py untuk nawarin bantuan ke orang tersebut. 
Py: “Hi, may I help you?” Sambil mesem-mesem berharap enggres Py bener..
Orang itu: “Boleh” Dan langsung diketawain temen-temen yg lain..
Hadehh.. Kirain orang Jepang, habis mukanya Jepang banget..ckck.. Malu lagi dah.. Eh tapi gpp deh, abis itu langsung kenalan kita. Trus abis dari Punthuk Setumbu dia ikut kami ke Borobudur.
Jadi si A, yang ternyata adalah orang Medan yang lagi ditugasin di Surabaya ini jalan sendiri. Jadilah mobil dia ikut dibelakang kami. Dan waktu ngiterin Borbudur juga bareng dia. Seneng dong ada yang bisa motoin kami ber-6..haha.. 😀 Karena masih pagi Borobudur masih sepi, fotonya pun jadi bagus.

Dan disaat yang lain ngiterin ni candi, Py ma temen satu lagi yang udah pernah kesini milih tidur.. Jadi kami naik ke tingkat paling atas trus selonjoran deh. Anginnya enak sepoi-sepoi plus pemandangan yang indah bikin Py bener-bener tertidur selama beberapa menit.

Borbudur selesai lanjut ke Kaliurang untuk ke Musium Ullen Sentalu. Tapi disini Py juga gak sempet ngambil foto pake kamera Py. Selain karena memang dilarang, Py berasanya ngantuk bener..haha.. Jadi kebawa males deh.. Ahh payah bener Py ini. Untuk yang mau cari tau info detail soal Musium Ullen Sentalu bisa ke: sini.

Kalau ditanya apakah Py seneng disini? Iya. Guide di musium ini nyeritannya sangat mendetail. Jadi nambah wawasan soal kebudayaan dan adat istiadat Yogyakarta. Makanya pas kemarin ada Royal Wedding nya Yogya Py liatin tuh di tv sambil inget-inget penjelasan si guide. Dan yess.. Cocok!.

Dan selesaii deh jalan-jalan kami di Yogya. Abis dari Kaliurang balik ke Malioboro buat check out homestay trus beli oleh-oleh alakadarnya. Kemarin itu Mama Py minta dibeliin taplak meja yang unik-unik, udah khawatir aja sisa duit kagak cukup.. Ehh. Itu taplak satunya gak lebih dari IDR 12k.. Bungkussss..

Nah mau ngasih tau juga nih buat teman-teman yang lagi ngeplan ke Yogya. Sebisa mungkin kalau naik Kereta atau Pesawat langsung dibeli tiket PP. Jangan kayak Py dan 2 orang teman lain, karena gak dapat tiket Kereta alhasil pake travel. Ehh.. Mau ngejar waktu malah buang waktu dan nyampe dah jam 9 di Jakarta. Jadi yah itu travel jam 5 pagi udah sampe Subang, seharusnya bisa dong gak telat yah. Ehh.. Itu travel pake singgah dulu. Sejam diabisin buat duduk ngerokok dan baca koran.. -_-‘ swt banget deh.. Udah ngamuk-ngamuk akhirnya kami dipindahin ke travel lain. Dan ternyata malah jadi musibah selanjutnya.

Itu supir nya bawanya lelet banget, manalah pas masuk toll doi malah milih jalan dikiri..haishh.. Gak lagi-lagi deh pake travel dari Yogya. Masa sampe 2 travel kacrut gitu.. Hiyyy.. Bener-bener merusak cerita liburan yang dah oke banget. Anggap aja lah jadi pelajaran untuk selanjutnya.

Sekarang lagi nabung dan nyusun itin ke Bali trus lanjut mudik ke Manado & Kotamobagu. Yippiieee..

*****

Pengeluaran Hari Ketiga:
Sarapan di Malioboro = Rp. 10,000.-

Tiket Masuk Kaliurang = Rp. 2,000.-
Tour Jeep Merapi Rp. 250,000.- / 3 Orang = Rp. 84,000.-
Kotak di Musium Sisa Hartaku = Rp. 5,000.-
Tiket Masuk Keraton = Rp. 5,000.-
Makan Siang di Dapur Lada: Rp. 28,000.-
Tiket Masuk Candi Prambanan = Rp. 30,000.- (Tersedia tiket terusan dengan harga IDR 40k)
Tiket Masuk Candi Ratu Boko = Rp. 25,000.-
Makan Malam di Raminten = Rp. 30,000.-
Kopi Joss = Rp. 6,500.-

Total Day 3: Rp. 225,500.-

Pengeluaran Hari Keempat:
Tiket Masuk Punthuk Setumbu = Rp. 15,000.-

Ngemil di Punthuk Setumbu = Rp. 1,000.-
Sarapan di Depan Borobudur = Rp. 12,000.- (diketok nih Py harganya krn ga bisa ngomong bahasa Jawa)
Tiket Masuk Borobudur =Rp. 30,000.-
Tiket Masuk Ullen Sentalu = Rp. 30,000.-
Makan Siang di Maliboro = Rp. 15,000.-
Makan Malam Pas Transit = Rp. 11,000.-
Sewa Mobil @Rp 350,000.- x 3 hari = Rp 1,050,000.- / 6 orang = Rp. 175,000.-
Bensin @Rp. 100,000.- x 3 hari = Rp. 300,000.- / 6 orang = Rp. 50,000.-
Tips Supir Rp. 250,000.- / 6 orang = Rp. 42,000.-
Lain-lain (makan supir, parkir, tips guide) =  Rp. 216,000.- / 6 orang = Rp. 36,000.-
Travel ke Jakarta = Rp. 175,000.-
Total Day 4: Rp. 592,000.-
Rekap:
Total Day 1: Rp. 99,500.-
Total Day 2: Rp. 302,500.- 
Total Day 3: Rp. 225,500.- 
Total Day 4: Rp. 592,000.-
Grand Total: Rp. 1,219,500.-  

#YogyaTrip: Day 3

Liburan kali ini Py dan teman-teman menginap di homestay Sweet Home yang beralamat di Jl. Dagen Pajeksan Lor. Kami memang mencari homestay yang lokasinya dekat dengan Jl. Malioboro yang tersohor itu. Kami memesan 2 kamar ac, tv, kamar mandi dalam dengan ukuran double bed. Ada yang lucu saat kami memesan kamar ini, Pak Bunawih sebagai pemilik menanyakan kami apakah kami mau pakai toilet duduk atau jongkok. Baru kali ini mau nginep pake ditanya mau toilet apa.

Kamarnya sendiri bersih dan terbilang luas, hanya saja tempat tidurnya gak terlalu empuk. Trus saat kami ingin meminta tambahan selimut harus kena charge lagi dan langsung kami batalkan. Pagi hari disediakan teh, kopi dan berbagai cemilan. Lumayan untuk harga IDR 200k dibagi tiga orang.

Day 3 : 14 Oktober 2013 

Hari ini jadwal kami juga adalah adventure, namun beda dari hari sebelumnya yang basah-basahan hari ke tiga ini kering kerontang dan penuh debu.

Jam 5 kami semua sudah bangun dan siap-siap, sengaja milih pagi karena jadwal cukup padat. Sarapan di Jl. Malioboro dengan rasa yang sungguh nikmat. Dan seketika energi pun terkumpul. Perjalanan dilanjutkan menuju Kaliurang. Kami akan mengikuti tour Merapi dengan menggunakan jeep alias off road. Wohoo.. Kebayang dong serunya.

Keep Smile!

Siap Bersenang-senang.. *tanggal cam nya salah*
Puji Tuhan cuaca hari itu cerah luar biasa meski jeleknya yah debu nya kemana-mana. Tapi mending cerah deh beneran, itu Merapi keliatan keren banget. Gak ada satupun awan yang menutupi.Dari Jakarta saya sudah kontekan dengan Pak May untuk paket tournya, dan beliau sudah menyiapkan dua jeep buat kami. 
Sampai di basecamp Tlogo Putri kami langsung ditunjukan dua jeep yang sudah ada. Py langsung norak karena lihat ada jeep yang setir kiri. Langsung narsis dong foto-foto dan langsung nge-tag-in itu jeep..hihihi.. Kapan lagi duduk didepan sebelah kanan kalo gak nyetir yah :p

Oh yah paket tour yang kami pilih adalah yang short route dengan rute:

Basecamp—Kali Opak—Dusun Petung—Batu Alien—Kali Gendol—Dusun Kaliadem—Hamparan Material erupsi Merapi Kaliadem—Gumuk Petung—Makam Massal Korban Merapi.Tarif Rp. 250.000,- (Dua Ratus Lima Puluh Ribu Rupiah).Waktu Tempuh 1s.d 1,5 Jam Perjalanan. Untuk perlengkapan seperti helm, masker sudah disediakan.

Kami dibawa menuju Musium Sisa Hartaku, musium ini dimiliki oleh Ibu Wati. Seperti namanya dimusium ini dipajang barang-barang kepunyaan Ibu Wati dan anaknya yang sudah rusak akibat letusan Merapi. Miris melihat motor yang tersisa rangkanya saja, tape kompo, tv, komputer yang sudah meleleh.

Salah Satu Kamar di Musium Sisa Hartaku
Barang-barang yang sudah rusak
Foto Bersama Ibu Wati Sang Pemilik

Benar-benar jadi perenungan masuk ke rumah yang sekarang sudah dijadikan musium itu. Gak ada yang terlalu hebat dibawah kolong langit ini kalo alam sudah mengeluarkan kekuatannya.

Perjalanan dilanjutkan menuju kaki gunung Merapi, kalau kata Angie sang driver ini adalah titik terdekat dengan puncak Merapi. Di titik ini ada bunker tempat orang melindungi diri dari material yang keluar dari gunung Merapi. Tapi itu pun gak sanggup menyelamatkan para korban. Awan panas yang lebih dikenal dengan sebutan Wedhus Gembel membuat para korban mati kepanasan didalam bunker. Kami pun ditunjukkan posisi tempat mereka meninggal. Suasana seram mencekam seketika langsung terasa. Abis foto kami langsung keluar.

Source: Here

Dari bunker ini bisa terlihat lokasi rumah Mbah Marijan namun paket tour yang kami pilih tidak sampai kesana. Semoga beristirahat dalam damai yah Mbah.

Jalan kaki sedikit keatas kita bisa menemukan spot foto yang keren banget dengan latar belakang Merapi. Entah ada berapa puluh foto yang kami ambil dari tempat ini. Terlihat kan Merapinya gagah sekali tanpa awan menutupi. Ehh.. Jadinya Py deh yang nutupin :p

Dan hal lucu pun kami temui disini, kami bertemu dengan seorang pengujung yang luar biasa centilnya make high-heels di medan yang berbatu dan berpasir ini. :p

Disepanjang perjalanan off road ini jeep kami sering berpapasan dengan truk-truk penambang yang mengangkut material dari Merapi. Debu dimana-mana, membuat poni Py seperti habis dipakaikan barbara sehingga mengeras.

Tujuan selanjutnya adalah Batu Alien, batu ini dinamakan alien karena bentuknya yang memang terlihat seperti kepala alien.

Sehabis dari Batu Alien kami pun balik menuju basecamp. Seru sekali ikut tour off road ini. Tips agar lebih maksimal menikmati adalah jangan duduk. Meskipun setelah itu jok nya jadi panas luar biasa akibat matahari yang bersinar dengan teriknya..haha..

Tujuan berikutnya adalah Keraton, padahal agak males balik kesini lagi. Tapi berhubung ada teman yang belum pernah jadi ngalah aja. Kami sampai di Keraton sudah jam 1 dimana adalah waktu makan siang sudah terlewat sejam. Bawaan cranky trus jadi sensi-sensian deh sama yang lain..haha.. Kalo dah urusan perut jadinya begitu deh. Makanya kalo mau ngetrip rame-rame gini tingkat toleransi nya mesti tinggi.

Kami muterin keraton dengan menggunakan jasa guide, detail banget deh si Bapak guide ngejelasinnya. Tapi berhubung ni otak dah gak nyambung karena lapar jadi lewat aja gitu penjelasannya. Buat yang pengen tahu silahkan di gugling sendiri yah..hehehe.. Saking malesnya Py gak ada tuh foto-foto pake hp sendiri disini, ada foto dikamera temen belum minta.

Abis jelajah keraton sebenernya pada mau ke Tamansari yang sukses ditolak oleh sebagian besar kami. Ya iyalah, udah lemes aja kakak belum makan.. Jadinya langsung mampir ke Dapur Sambal deh. Eh iya, mau minta maaf dulu sama pelayannya yang kena damprat saking lamanya cuma bawa sambel bawang doang..hahaa..

Overall makanan disini untuk menu sup iga sama kikil yang Py pesen enak. Cranky nya langsung hilang sekejap..hahaa.. Senyum kembali merekah deh, ga ada lagi sensi-sensian..haha..

Sup Iga nya enyaakk

Korban Keganasan

Kelar makan tujuan selanjutnya adalah Prambanan. Sepanjang perjalanan kami memilih tidur-tidur ayam. Sampai di Prambanan sudah jam 4.45 sore yang mana loket nya Candi Ratu Boko tutup jam 5 sore. Kami pun serasa berkejaran dengan waktu. Banyak yang bilang memang kalau untuk sunset lebih cantik di Ratu Boko daripada di Prambanan. Jadi selesai beli tiket Prambanan kami langsung ngebut menuju Ratu Boko.

Kami diturunkan didepan nya, Py pikir udah nyampe. Ternyata kudu nanjak naik puluhan anak tangga.. Ohh myy.. Di Krakatau aja Py milih duduk selonjoran gak sampe bukitnya saking capeknya. Apalagi yang ini? Tapi mengingat ingin lihat sunset yang cantik langsung dijabanin deh. Gak nyangka Py berhasil juga. Seperti dapat reward, sampe atas kami dikasi air mineral berukuran 330ml.

Tangga Menuju Candi, kelihatan kan terjalnya?

Dan Puji Tuhan Py membuat keputusan benar untuk memaksa diri naik. Sunsetnya indahhh sekalii kakakkkk.. Ahhh.. Priceless banget dehh.. Yang pada mau liburan ke Yogya wajib banget masukin Ratu Boko ke list nya.

Look look.. How beautiful the sunset!!!

Karena di Zoom nih, pen dapet pesawatnya.

Poseee

Pake hp standar aja udah keren sunset nya, apalagi yang pake SLR.. Ajibb dahh..

Tapi sayang banget, karena terlalu lama menikmati sunset kami gak keburu masuk ke Prambanan. Sudah ditutup. Jadi tiketnya buat kenang-kenangan aja dehh..

Di trip kali ini Py udah bertekat untuk nyobain Raminten, soale waktu ke Yogya tahun lalu gak keburu kesini. Syukurlah temen-temen pada setuju. Tapi warning dulu buat yang mau nyobain Raminten, kesabaran diuji sangat disini..hahaa.. Lamaaa bener makanannya datang. Tapi sudah ada tulisannya kalo memang kita kudu sabar disana.

Py pesen pepes tuna yang enak banget buat Py. Kelihatannya bakal pedes, tapi ternyata enggak. Minuman juga enak.. Buat kongkow tempat ini enak banget dan murah banget buat Py. Kita dah pesen macem-macem untuk bertujuh ehh total bayarnya gak sampe IDR 170k coba yah.. Ufff.. pengen balik lagii..

Ada yg flirting sama Pak Joko nih 😀

Pulang dari Raminten kami balik homestay untuk mandiiii.. Butuhh air bangett.. Abis mandi masih jalan-jalan dan nongki di angkringan nyobain kopi joss. Tapi bersambung aja deh.. Dah gempor ni jari ngetiknya..haha 😀


#YogyaTrip: Day 1 & Day 2

Yuhuu… Kembali dengan cerita liburan singkat dilongwiken kemarin nih. Sebenernya untuk cerita liburan harusnya ke blog pribadi. Tapi berhubung lagi males banget buat mindahin account karena sambil ngetik sambil blogwalking jadi dimari aja deh yah..
Py sama temen kost emang udah niat banget mau jalan pas lonwiken Idul Adha ini, soale males aja gitu kalo orang2 pada update di medsos trus cuman mlongo ngeliatin.hahaha.. *Kompetitif amat :p*
Awalnya kita mau ke Karimun Jawa, tapi karena banyak info yang bilang kalo cuaca lagi gak bagus jadinya pindah ke Yogya. Hal pertama yang kami lakukan tentu saja adalah beli tiket kereta. Ehh.. Gak dapet yang ke Yogya, semua habis. Alhasil belinya yang ke Solo Jebres naik KA Ekonomi Brantas. Setelah beli tiket dilanjutkan dengan diskusi via email & meeting2 kecil dikosan. 
Day 1 : 12 Oktober 2013
Tiket Asli
Dan hari yang dinanti pun tiba, sabtu 12 Oktober pengennya bangun agak siangan biar langsung siap2 ke stasiun.. Ternyata bangunnya pagi, ya sudah..sarapan dulu sana..hehe.. Jam 12 teng kami ber-4 berangkat dari kosan, sampe distasiun udah ditungguin satu temen langsung bergegas ngantri buat ganti prinan kode booking ke tiket aslinya. Sempat ketar ketir tuh, masalahnya waktu mesen via telp ke KAI ada salah penulisah nama. Gak keliatan banget memang, cuman yg harusnya huruf nya E ditulisnya A. Untung gak dipermasalahkan. Kedepannya musti detail banget, soale si KAI udah mulai ketat soal ini. Mencegah percaloan lah yah..
 Kelar nuker tiket kami pun masuk ke Pasar Senen, apalagi tujuannya kalo bukan nyari  yang haram-haram di Lapo..haha.. Ehh.. Puji Tuhan kami ketemua Lapo yang enakk bangett.. Asli sampe detik ini masih ngences kalo diingat2..haha.. Nama Laponya Tobasa. Posisinya didepan tempat jualan gorengan yang segede gambreng itu. Si tante nya ngomong itu panggang tapi kok sama kayak digoreng.. Entahlah.. Yang penting enakk.. 😀

Sepaket IDR 20k
Sambil Makan Sambil Diiringi Pengamen
Udah kenyang langsung balik ke stasiun, nunggu Kereta yang berangkat jam 4.10pm. Dan Puji Tuhan lho keretanya bener-bener ontime. Hishh.. Si maskapai ternama kudu belajar nih sama KAI.. Semua udah pada masuk, ehh temen Py ngajakin foto dulu, katanya ga asoy ga ada foto sama nama keretanya.. Yukk marii..
Gak Foto Gak Ekseiss
Surprisingly walau keretanya Ekonomi tapi dalem nya bersih, toiletnya juga tergolong bersih, AC nya dingin sepanjang perjalanan. Oh yahh.. Ada petugas juga yang hilir mudik nawarin makan malam , sama nyapu2 lantai. Kurangnya ada 2, 1 tempat duduknya tegak banget, 2 ada ibu2 dagang koran sampe subuh2..hikss..
Nasgor buat Makan Malam
Lorong Gerbong, Keliatan Betapa Tegaknya tu Kursi

Ada Colokan 😀

Ac nya dingiinn

Toiletnya ada sabun buat cuci tangan, bersihh!

Day 2 : 13 Oktober 2013

Hampir jam 4 subuh kami nyampe di Stasiun Solo Jebres, suasananya rame banget. Dan ternyata Solo gak sedingin Kotamobagu, my hometown. Bisa dibilang kegerahan malah Py, akhirnya buka jaket. Ehh jam 4.30am matahari dah mulai keluar, semburat oranye di langit mulai kelihatan. Alhasil Py jalan kaki sampe diujung stasiun buat foto2, dan itu bau pesing minta ampunn banget deh.. Tapi tetep aja pen foto. Meski cuma berbekal kamera hp Sony Ericsson Experia Ray dengan kamera 8MP tapi hasil jepretan lumayan lah.. Mayan buat kalo buat Py nikmati sendiri..hehee..
Staiun Solo Jebres di Pagi Hari.
Jam 5 teng Pak Joko supir mobil travel yang kami sewa pun datang. Bener-bener ontime sodara. Perawakannya yang tinggi besar dengan rambut gondrong sempet buat Py ngira beliau berasal dari Ambon. Ternyata Jawa tulen..hahah 😀 Dann petualangan pun dimulaii.. 
Mmmmm.. Belum deh, masih mampir SPBU dulu buat ganti baju..Hahah. Puji Tuhan disini sunrise nya kelihatan dengan jelas… Kapan lagi bisa liat sunrise kalo bukan pas lagi ngetrip gini, ya gak? Hari biasa males soale..haha
Sunrise di Solo 😀
Kelar dari SPBU mampir nyari makan dulu, nasi pecel pun jadi pilihan. 

Tetep Gak Pake Pecelnya :p   
Meski bukan untuk yang pertama kalinya menginjakan kaki di daerah Jawa Tengah, tetap saja gak pernah berhenti nganga dengan harga makanannya yang murmer.
Perjalanan berlanjut menuju Goa Pindul, kegiatan kami hari itu adalah Cave Tubing dan Rafting. Dari Solo ke Goa Pindul kayaknya gak sampe 2 jam deh 😀
Pose dulu ber 6
Kami memilih Panca Wisata untuk paket Cave Tubing dan Rafting nya, dan ternyata pilihannya tepat karena lokasinya deket banget ke mulut goa. Semua perlengkapan disediain sama mereka, untuk foto-foto selama kegiatan kudu bayar lagi IDR 150k sepuasnya. Worth it banget lah.
Sebelum Memulai


Lagi Bacain Sejarahnya, Tetep Sadar Kamera

Wajib Pose

Yang Mana Bannya, Yang Mana Orangnya??
Pada tau gak kepanjangan nya Pindul itu apa? Udah mikir jauh-jauh ternyata itu singkatan dari Pipi kebendul alias kebentur..hehehe.. Goanya sendiri gak terlalu panjang, terbagi dari 3 bagian yaitu terang, remang dan gelap. Tadinya pas digelap pengen diem khusuk gitu..ehh.. Banyak orang.. Manalah pada ketawa kenceng banget..hikss.. Bubyarr jalan dah mengheningkan ciptanya.. Py jelasin sama fotonya deh biar lebih afdol.
Karena dalam goa otomatis masih banyak kelelawar didalamnya, dan yang item-item itu adalah pipisnya.

Ada yang bisa nebak ini batu apa namanya? Bagus.. Soale Py udah lupa..hahaha.. Pokoknya keren lah.. :p

Tetesan air dari bebatuan ini dipercaya bisa untuk awet muda, berhubung muka ekeh udah mudaaa banget jadi ga kena pun ga papa..

Suasana pas mau keluar goa yang ramenyaaa minta ampun. Kalau mau kesini emang mestinya pas gak lagi longwiken sih jadi bener-bener bisa menikmati keheningan didalem goa.

Kelar dari cave tubing lanjut rafting ke Sungai Oya. Rafting disini gak pake perahu karet yah, tetep pake ban dalam yang gede banget itu. Karena goa pindul ini dah lama gak hujan dan air sungai nya tenang maka yang dinikmati adalah pemandangan dan bukan arus.

Untuk menuju ke sungai Oya, kita bakal dianter dengan mobil pick up. Untung gak disangka hewan kurban yang melarikan diri :p

 Cuaca selama kami ngetrip itu benar-benar terik dan gersang. Kerennya yah foto-foto jadi bagus. Apalagi buat anak asli Jakarta yang gak pernah liat langit sebiru dan secerah ini. Oh yah, pohon-pohon kecil dibelakang itu tanaman Minyak Kayu Putih. Doyan banget kita metik daunnya, wangiiii..
Fotonya sengaja nyebar gitu, katanya biar keren 😀 Emang keren sih, tapi yang belakang kejauhan..hahaha

 Liat deh tembok alami nya.. kerenn bangett..

 Gak ada arus, jadi yang dinikmati adalah pemandangan yang kerenn banget ini.


1..2..3..
Tinggii Bangett Makkk


Pas udah mau deket finish, ehh ada jembatan. Langsung tempting pengen loncat. Pas nyampe dijembatan nyali langsung ciut, tapi mau gak jadi tengsin sama cowo kece yang lagi nunggu antrian. Alhasil loncat deh, udah wanti-wanti harus nutup idung biar gak masuk airnya ehh.. Malah lepas tangannya.. Sambil loncat sambil gemeteran, alhasil muka penuh dengan ketakutan ketangkep kamera.. Itu tinggi banget aslinya, hampir 4 meter.. Bbrrr…

Puji Tuhan jantung yang lagi dag dig dug ga karuan langsung ditenangkan dengan air terjun kecil ini.. 😀

Selesai main air kami lanjut ke basecamp buat bersih-bersih karena perjalanan dilanjutkan ke Air Terjun Sri Gethuk. Sama nih tempat juga rame banget, dan untuk sampai ke air terjunnya kita kudu pake perahu.

 


Air Terjun Sri Gethuk

Puas foto-foto di Air Terjun ini; perjalanan dilanjutkan ke Pantai Indrayanti. Tadinya mau susur semua pantai, tapi gak jadi karena waktu mepet. Jadi satu saja dan itu sudah puas banget karena tempatnya cantikkk..

Cantik kan pantainya

Sunset di Pantai Indrayanti

Banyak banget nih foto-foto disini segala loncat2an.. Tapi mencegah yang baca pada eneg liatin muka ekeh, jadi view nya aja.. 😀

Abis sunsetan lanjut ke Bukit Bintang untuk Dinner 😀

Sama Pak Joko kami dianter ke titik tertinggi di Bukit Bintang atau Bukit Pathuk. Bener-bener cantik deh itu pemandangan lampu-lampunya.. Trus rame banget pula itu bandara Yogya, jadi ngeliatin pesawat hilir mudik. Semakin menambah kecantikannya.

Dan selesai deh kegiatan hari ke dua. Capekk bener.. Niatnya sampe homestay mau lanjut Malioboro, yang ada teparrr semuahh..hahaha 😀

*****

Pengeluaran Hari Pertama:
Tiket KA Brantas + Pajak = Rp. 57,500.-
Taxi ke Stasiun = Rp. 28,000-/4 = Rp. 7,000.-
Makan Lapo = Rp.20,000.-
Nasi Goreng dalam Kereta = Rp 15,000.-
Total Day 1: Rp. 99,500.-

Pengeluaran Hari Kedua:
Main Air di Goa Pindul + Foto: 540,000.- /6  = Rp. 90,000.-
Makan Nasi Pecel = Rp. 8,500.-
Gorengan di Goa Pindul = Rp. 8,000.-
Aqua = Rp.4,000.-
Tiket Masuk Sri Gethuk = Rp.30,000.-
Makan siang di Sri Gethuk + Aqua = Rp. 13,000.- 
Nasi Ayam Goreng di Bukit Bintang = Rp. 15,000.-
Homestay 2 malam =  Rp. 800,000.- / 6 = Rp 134,000.-
Total Day 2: Rp. 302,500.-