Trans Studio Bandung

Sebelum masuk ke cerita nya mau pamer dulu nih. Hari ini hari pertama Py nyobain #OCD, dari kemarin sih udah tertarik karena banyak testi di twitter yg bilang berat badan mereka pada turun banyak. Awalnya ragu mau nyobain karena denger kata skip breakfast kok ga enak banget yah? Apa kuat? Secara kan Py punya magh. Tapi dengan semangat dan tekat sekuat baja Py berhasil hari ini makan jam 11.45am. Kenapa gak jam 12? Karena terakhir makan semalam masih jam 7.30pm jadi pas lah 16 jam puasa. Buka jendela makan dengan pepaya (tetep mau sehat juga dongs) trus makan seperti biasa. Gak ada tuh yang namanya kelaperan sampe gimana. Semoga besok bisa berlanjut..Amin.. Targetnya nurunin 25kg. Doakan saya yah temans. 🙂

*****

Sekarang mau cerita TSB nya..

Tuhan itu emang baik banget. Sejak baca banyaaakk sekali postingan temen2 yang pada liburan ke Bandung libur Ramadhan kemaren langsung mupeng. Pengen banget ke Bandung, secara perginya terakhir udah setahun yang lalu. 

Tak diduga tak disangka ada temen dari Manado lagi liburan di Jakarta. Awalnya telpon-telponan untuk janjian ketemu di PP karena dia mau bawa anaknya main di Kidzania. Gak lama abis telponan dia sms dan ngajakin ke Bandung. Pas banget deh minggu kemarin gak ada acara apa2. Trus nanya deh, bisa gak ngajakin Ai? Ehh.. Bolehh.. Ya udah deh kami iyain.. (semacam gak tau diri yeee)..
Minggu pagi jam 8an kami udah nyampe Swiss-Bell Hotel Mangga Besar tempat mereka nginep. Nunggu bentar trus langsung cuss ke Bandung. Nyampe toll Pasteur macettt pisan. Biasalah itu kek pasar Minggu depan Gazibu situ. Alhasil nyampe Trans Studio Mall udah jam 12.30pm. Makan siang dulu pastinya.
Kami makan di Dapoer Penyet, awalnya Py udah pen makan yang lain. Tapi temen Py larang, katanya sekalian aja. Padahal sih tujuan makan ditempat lain biar gak dibayarin. Gak enak hati beneran deh. Tapi kan berkat gak boleh ditolak yah. Iyah. 
Keren Menu nya

Kayak Jendela yah

Iga Bakar

Soup Iga Kuah Bening
Py pesen iga bakar dan Ai soup iga. Agak susah mau review. Soale kan katanya kalo lagi kelaperan semuanya enak. Tapi keknya emang enak kok. Porsi nya juga mantepp.. Tambah nikmat karena gratis kan.. *teteupp*
Kelar makan langsung lanjut TSB, Puji Tuhan banget deh minggu kemarin itu gak gitu rame. Jadi gak ngantri samsek. Tapi meski gak ngantri Py cuma cobain 6 wahana dari 20 sedangkan Ai 9 wahana. Waktunya mepet, kami main cuma 2,5 jam. Udah termasuk nonton laser show yang sama sekali Py gak ngerti itu tentang apa.
Buat Py pribadi harga TSB yang IDR 250k kemahalan. Puji Tuhan lagi sih kami berdua dibayarin jadi gak ngerasa rugi2 banget. 
Paling nyesek sih waktu nonton Super Heroes 4D, kan udah dikasih tahu tuh kalo selama penayangan gak boleh ada seat-belt yang dilepas krn otomatis akan berhenti tuh. Ehh.. Pas lagi seru2nya dong mati aja gitu film nya.. Grrrr.. Mau masuk lagi udah males. Heran deh. Udah tau takut tapi masih maksain diri. Dan ga ada yang ngaku lagi dan say sorry..Hmmppfff… *masih esmosik* Daripada esmosi, mau pejengin foto2nya dulu ahh :p

Bersama temen dan keluarga kecilnya

Mirip banget dehh.. Hahah.. *Piss Ai*

Yang Serem-serem biarin Ai ndiri aja

Udah cocok gantiin Ersa Mayori ga yah?

Omess.. Ehh.. Si Ai ternyata.. *berasa mirip*

Walau emosi tetep harus narsis

Yiayy
Jam 6an kami keluar dan langsung menuju daerah Riau, pake GPS hp ceritanya. Ehh. Py ketik tujuannya si Pizza Hut. Untung si Ai ngeh pas udah ngelewati Heritage, jadi kita berhenti pas yang samping Misbar (masih nyesel sampe sekarang gak nyobain). 
Temen-temen gak tertarik di FO yang kita berhenti, jalan dikit nyampe The Secret. Langsung cuss kesitu. Muter-muter si Ai ga ada yang sreg, Py juga. Alhasil Py beli buat Mama Papa. Kelar dari The Secret langsung balik Jakarta. 
Thanks a lot yah Kak S dan Kak O yang dah ngajakin kami 😀 Seneng bisa ketemu kalian lagi setelah sekian tahun lamanya.