Intermezo

Setelah puas ngakak baca review Azrax versi Teppy di sini, akhirnya dengan penuh ke-kepo-an abad ini Py nyari di twitter dengan keyword Azrax. Dan langsung muncul chrisptory dari @RyuDeka ini langsung Py share sama temen kantor yg juga berhasil membuat mereka ngakak. Kecuali Ibu Sekretaris yang langsung menunjuk diri sebagai orang serius, jadi gak ngeh lucu nya dimana. :p
Source: here
Py sih udah pernah lihat poster film ini dari kapan tau, pas waktu itu juga baru ngeh klo si Aa ini ternyata ketua Parfi. Jujur yah Py sebagai orang awam gak ngerti kenapa dia bisa jadi ketua Parfi. Karena selain dulu ada gosip sama si Reza, Py ga pernah tau dia main film apa atau produser film atauuu punya rumah produksi apaa.*persoalan*
Trus tetiba ada film ini langsung bertanya-tanya gitu. Apakah film ini akan sekeren The Raid? Atau bisa lebih keren lagi?. Tapi sih berhubung agak gimana gitu liat pose nya si aa di poster, jadinya Gak pengen nonton sih. Walau rasa penasaran tetep ada meski sedikit. Tapi review suka-suka ala mereka diatas banyak sekali menggambarkan film ini kualitasnya seperti apa. Telat banget sih emang taunya, secara udah dari beberapa minggu yang lalu mereka review nya. Haha.. Daku memang gak ekseyss nih..

Sweet Escape to Surabaya

Tanggal 4 September kemarin Py bersama dua sahabat terbang menuju Surabaya menggunakan maskapai AA. Sudah beli tiket dari setahun lalu pas AA promo jadi lumayan IDR 300k ut PP.

My Two Very Bestfriends

Dari 2 minggu sebelum sudah parno duluan mau terbang. Beberapa hari sebelum terbang Jakarta sangat cerah dari pagi sampai malam. Tapi kok pas mau berangkat langit ditutupi awan tebal dan seperti mau badai. Benar saja, waktu take off itu guncangan hebat banget. Py gak henti-henti melihat keluar jendela untuk mastiin kapan benar-benar lolos dari awan itu.

Dan yah, memang begitulah cara Py biar gak parno. Duduk disamping jendela, dan selalu ngelihat keluar. Agar bisa siap-siap kalo misal ngelewatin awan tau bagaimana. Caranya supaya guncangan gak terlalu berasa adalah dengan tidak senderan. 
Puji Tuhan begitu nyampe daerah Jawa Timur cuaca kembali cerah. Landing dengan sangat smooth dan berhasil tiba di Surabaya dengan selamat.
Sampai di Juanda kami sudah dijemput oleh sopir utusan temen. Dan berhubung kami kelaperan maka sebelum nyampe homestay kami memilih mesen dan bungkus nasi goreng merah yg katanya khas Suroboyoan. Sampai di Homestay langsung makan tanpa ganti baju dulu. Asli kelaperan. Bagaimana rasanya? Enakkk beneeer.. Asli enak. Merahnya itu saos yah? Gak merhatiin waktu abangnya bikin, soale sibuk photo2..

Homestay yang kami inapi malam itu bernama D’Best Homestay, posisinya pas di samping belakang Mall Ciputraworld. Tapi sayang gak sempet nyicipin mall nya. Kesan untuk Homestay ini mewah sekali. Harga IDR 250k semalam untuk double bed serasa pas. Dapat sarapan juga sih, tapi gak gitu suka. Roti doang soale :p
 

Yang Kanan Meja Respsionis nya

Jadi Pengen Bobok Liat Kasur

Abaikan Penampakan nya

Dan karena sarapan roti sepotong yg rasa2nya sangatlah tidak nampol maka kami pun nyari sarapan diluar. Ketemunya nasi pecel. Harga dan rasanya pas sekali. Enak banget walaupun tetep Py makannya gak pake bumbu pecelnya. Gak terbiasa.

2 Sahabat yang sebelah kiri gak terbiasa makan pinggiran begini :p

Nasi Pecel nya si A

Belum Cuci Muka udah Nongkrong ajah

Kelar makan langsung balik homestay lagi untuk siap2 pergi ke pemberkatan temen. Puji Tuhan punya temen make up artis, meski dengan alat make up seadanya tetep bisa bikin wajah Py berubah dikit. Jam 10.30am kami berangkat menuju Gereja Redemptor Mundi.

Siap-siap Cabut
Nyampe gereja nya Py berdecak kagum. Gereja nya tanpa didandanin udah cakep, apalagi setelah dihias kek kemarin. Cantikk banget. Temen Py prosesi masuknya kayak dipilem2 gitu, jadi maju sama Papanya. Perasaan bahagia dan terharu menjadi satu, kami aja sahabatnya yang liat pen nangis. Eh tapi sahabat Py ini orangnya santai deh.. Malah cengar cengir dianya..haha.. :p
Megah Dan Luas

Dekorasinya

Undangan dan Souvenir

Di acara pemberkatan ini Py udah mulai gak enak badan. Berasa kayak masuk angin dan karena itu, diare Py yg tadinya udah sembuh malah nongol lagi..Hikss.. Heran deh, kenapa akhir2 ini Py gampang sakit yah? Sebelum kena cacar, asam lambung Py naik. Kelar cacar diare, ehh.. Sekarang lagi flu dongss.. Ampyunn..

Tapi berhubung cuman sehari tok di Surabaya, masa iya sih cuma tinggal dikamar? Ya tetep jalan lah walau  hanya ke Tunjungan Plaza yang terkenal karena gedenya itu. Dan di TP pun nongki di J.Co karena ketemu sama keluarganya temen kami. Seru, padahal sama orang tuanya cuman ketemu bentar tapi langsung nyambung dan akrab. Satu catetan Py waktu ke TP ini adalah toiletnya ga ada selang buat cebok..ckckc.. Udah gaya nih kek orang bule pake tisue doang..huhuhu.. Gak biasa makk..

Kelar dari TP kami berburu oleh2 ke toko Bhek. Nyesel deh belinya dikit. Oleh2nya enak semua. Krupuk kulit sapi nya, pia cap Mangkok nya, kue soes nya dan terlebih sambel Bu Rudi.Maknyosss… Sayangnya waktu kami hampir habis di Surabaya. Pulang dari Bhek langsung lanjut naik taxi untuk ke bandara, tapi sebelumnya jemput sahabat Py yang cowo karena dia milih tiduran di homestay.

Puji Tuhan AA gak delay dan tetep seperti berangkat, pas mau landing pun ada guncangan karena awan tebal. Pas nyampe di damri dongs langsung hujan gede. Ahh.. Coba kalo pas diatas, bisa jantungan saking ketakutan tuh.. Tuhan itu baikk banget. Thanks God.

Trans Studio Bandung

Sebelum masuk ke cerita nya mau pamer dulu nih. Hari ini hari pertama Py nyobain #OCD, dari kemarin sih udah tertarik karena banyak testi di twitter yg bilang berat badan mereka pada turun banyak. Awalnya ragu mau nyobain karena denger kata skip breakfast kok ga enak banget yah? Apa kuat? Secara kan Py punya magh. Tapi dengan semangat dan tekat sekuat baja Py berhasil hari ini makan jam 11.45am. Kenapa gak jam 12? Karena terakhir makan semalam masih jam 7.30pm jadi pas lah 16 jam puasa. Buka jendela makan dengan pepaya (tetep mau sehat juga dongs) trus makan seperti biasa. Gak ada tuh yang namanya kelaperan sampe gimana. Semoga besok bisa berlanjut..Amin.. Targetnya nurunin 25kg. Doakan saya yah temans. 🙂

*****

Sekarang mau cerita TSB nya..

Tuhan itu emang baik banget. Sejak baca banyaaakk sekali postingan temen2 yang pada liburan ke Bandung libur Ramadhan kemaren langsung mupeng. Pengen banget ke Bandung, secara perginya terakhir udah setahun yang lalu. 

Tak diduga tak disangka ada temen dari Manado lagi liburan di Jakarta. Awalnya telpon-telponan untuk janjian ketemu di PP karena dia mau bawa anaknya main di Kidzania. Gak lama abis telponan dia sms dan ngajakin ke Bandung. Pas banget deh minggu kemarin gak ada acara apa2. Trus nanya deh, bisa gak ngajakin Ai? Ehh.. Bolehh.. Ya udah deh kami iyain.. (semacam gak tau diri yeee)..
Minggu pagi jam 8an kami udah nyampe Swiss-Bell Hotel Mangga Besar tempat mereka nginep. Nunggu bentar trus langsung cuss ke Bandung. Nyampe toll Pasteur macettt pisan. Biasalah itu kek pasar Minggu depan Gazibu situ. Alhasil nyampe Trans Studio Mall udah jam 12.30pm. Makan siang dulu pastinya.
Kami makan di Dapoer Penyet, awalnya Py udah pen makan yang lain. Tapi temen Py larang, katanya sekalian aja. Padahal sih tujuan makan ditempat lain biar gak dibayarin. Gak enak hati beneran deh. Tapi kan berkat gak boleh ditolak yah. Iyah. 
Keren Menu nya

Kayak Jendela yah

Iga Bakar

Soup Iga Kuah Bening
Py pesen iga bakar dan Ai soup iga. Agak susah mau review. Soale kan katanya kalo lagi kelaperan semuanya enak. Tapi keknya emang enak kok. Porsi nya juga mantepp.. Tambah nikmat karena gratis kan.. *teteupp*
Kelar makan langsung lanjut TSB, Puji Tuhan banget deh minggu kemarin itu gak gitu rame. Jadi gak ngantri samsek. Tapi meski gak ngantri Py cuma cobain 6 wahana dari 20 sedangkan Ai 9 wahana. Waktunya mepet, kami main cuma 2,5 jam. Udah termasuk nonton laser show yang sama sekali Py gak ngerti itu tentang apa.
Buat Py pribadi harga TSB yang IDR 250k kemahalan. Puji Tuhan lagi sih kami berdua dibayarin jadi gak ngerasa rugi2 banget. 
Paling nyesek sih waktu nonton Super Heroes 4D, kan udah dikasih tahu tuh kalo selama penayangan gak boleh ada seat-belt yang dilepas krn otomatis akan berhenti tuh. Ehh.. Pas lagi seru2nya dong mati aja gitu film nya.. Grrrr.. Mau masuk lagi udah males. Heran deh. Udah tau takut tapi masih maksain diri. Dan ga ada yang ngaku lagi dan say sorry..Hmmppfff… *masih esmosik* Daripada esmosi, mau pejengin foto2nya dulu ahh :p

Bersama temen dan keluarga kecilnya

Mirip banget dehh.. Hahah.. *Piss Ai*

Yang Serem-serem biarin Ai ndiri aja

Udah cocok gantiin Ersa Mayori ga yah?

Omess.. Ehh.. Si Ai ternyata.. *berasa mirip*

Walau emosi tetep harus narsis

Yiayy
Jam 6an kami keluar dan langsung menuju daerah Riau, pake GPS hp ceritanya. Ehh. Py ketik tujuannya si Pizza Hut. Untung si Ai ngeh pas udah ngelewati Heritage, jadi kita berhenti pas yang samping Misbar (masih nyesel sampe sekarang gak nyobain). 
Temen-temen gak tertarik di FO yang kita berhenti, jalan dikit nyampe The Secret. Langsung cuss kesitu. Muter-muter si Ai ga ada yang sreg, Py juga. Alhasil Py beli buat Mama Papa. Kelar dari The Secret langsung balik Jakarta. 
Thanks a lot yah Kak S dan Kak O yang dah ngajakin kami 😀 Seneng bisa ketemu kalian lagi setelah sekian tahun lamanya.