Situ Copet?

Source: 108csr.com
Ini cerita masih seger banget, baru aja tadi pagi kejadiannya. Jadi kan sehari2 itu Py kalo ke kantor trus pulang naik Kopaja 19. Yang mana udah pada taulah kalo didalemnya banyak tukang copet nya.. Eh tapi keknya semua angkutan di Jakarta ini ada copet nya yah :p
Nah, karena Jakarta sudah kembali normal jadinya Kopaja juga penuh, apalagi kalo udah jam 8. Itu beneran desek2an karena banyak penumpang dari Stasiun Sudirman kan. Kalo udah begitu Py lebih milih gelantungan dipintu daripada telat, soale kalo naik teksong tiap hari mahal diongkoss bukk..haha..
Pas udah ada penumpang yang turun, duduk lah Py dibelakang. Nah firasat mulai gak enak pas nge-gepin bapak2 sebelah Py kode2an sama temannya. Langsung muncul diotak, ini pasti copet!.. Dan karena Kopaja ini terkahir di Ratu Plaza, otomatis banyak yang turun kan.. Langsung tuh Py kekepin tas trus berdiri agak lamaan biar tuh para copet turun duluan. Jadi sama sekali gak ngasih kesempatan. 
Eh bener dong, pas turun ada beberapa orang yg ngecekin tasnya. Pasti berasa tuh abis digrepe-grepe copet. 
Karena udah beberapa kali mergokin copet di Kopaja jadi Py mau ngasih beberapa Ciri Copet di Kopaja/Metromini:
1. Mereka Pake Baju ala Orang Kantoran
Iya, mereka itu pingin keliatan nyaru diantara orang-orang kantor beneran. Tapi percayalah, mereka bisa sangat dikenali. Karena, sejelek-jeleknya selera orang yg kerja di Sudriman dalam berpakaian tetep ga pernah Py lihat orang kantoran beneran pake kemeja yg udah lusuh, trus keliatan jarang disetrika. 
Berapa kali liat copet itu pakean mereka lusuuhh banget. Hati-hati!

2. Bawa Backpack
Yes, biar lebih meyakinkan mereka pake tas juga bow. Tapi, ini juga bisa kita bedain dari tas orang kantoran pada umumnya. Biasanya mereka itu balik lagi ke atas, tasnya yang udah gitu deh. Trus ini yang penting, tas mereka kosong! Itu kedok buat nutupin tangan mereka saat beraksi! Hati-hati.
3. Udah Berdiri Tapi Gak Turun-Turun
Ini nih yang sering Py liat. Si copet ini udah diri kan siap2 dengan aksinya, tapi trus ternyata sikon gak mendukung dia gak jadi turun deh. Trus siap2 untuk target selanjutnya.
4. Sering Main Mata Sama Temennya
Ini yang bikin Py ngeh tadi pagi. Kode-kodean yang kentara banget sih. Ini berlaku kalo mereka punya temen, kalo gak kemungkinan dia naksir kamu.. *aposee* :p
Yahh.. Intinya kalo di Kopaja/Metromini memang harus peka dengan sekitar. Py kalau mau tidur mastiin dulu sebelah siapa. Kalo ga kenal apalagi mencurigakan ya ga akan tidur2 ayam.
Trus nih yah kalo mau turun, pastikan tas kita dikekep yang rapet. Jangan sampe ada celah. Apalagi buat cewe2 yang doyan pake tote bag trus ga bisa ditutup harus extra waspada.
Selain itu, kalo merasa bawa barang banyak mending naik taxi aja deh. Temen Py 2x hilang hp karena keribetan sendiri dalam Kopaja, alhasil dia ga waspada sekitar. Yah mending naik taksi 30-50rb daripada hilang hp yang harganya jutaan kan?
Kalau kamu gimana? Pernah kecopetan gak? Atau mergokin copet juga? Sharing dong 🙂