Pusiing

Iya sekarang lagi pusing banget. Semenjak masalah Papa nya si Ai belum ngijinin kita menikah tahun depan atau sampai adek nya lulus kuliah, hubungan nya si Kum sama Papa nya agak longgar. Tiap ditelpon Papanya Ai ga mau angkat.Dan ujung-ujungnya yang pusing Py sama kakak nya Ai. Gimana dua orang lelaki ini mau saling mengalah??
Disatu sisi Py juga sebel sama Ai, Py justru gak mau soal ini berdampak buruk dan malah ngerusak hubungan Ayah & Anak. Py malah gak mau dicap negatif sama keluarga besarnya karena hal ini. Semua bisa diomongin sebenarnya, dengan kepala dingin dan tanpa emosi. 
Disisi lain keluarga Py juga udah tersinggung, soale sempat keluar kata kalau Papa nya Ai agak keberatan dengan Py dan cara pernikahan yang kami pilih. Papa sampe ngomong kalo beliau marah anak perempuannya diginiin. Py tau, kalo udah menyinggung harga diri orang manapun pasti akan marah. Apalagi waktu dishare ke keluarga besar Py, reaksi keras muncul dari mereka. Kendati mereka keluarga yang santai tapi itu tadi, kalo soal harga diri semua bisa berubah. Dan jangan lupa soal Gengsi orang Minahasa.
Kalo dari Py sendiri gimana? Jelas kecewa. Cenderung hancur malah awalnya. Py sudah sangat excited dari awal nyiapin ini semua sendiri, mikirin sampe ke hal detail dan ngumpulin rupiahnya. Mungkin gak akan terlalu kecewa kalau Py belum nyobain gaun pengantin. Mungkin penundaan ini akan terasa biasa kalau Py belum test food, keliling nyari vendor yg akhirnya begitu klop udah mau di DP langsung.
Kenapa gak bilang aja dari awal soal term dan condition nya kalau mau menikah?
Gak cuman kecewa, Py juga malu. Malu sama yang baca blog ini, malu sama temen2 deket yg udah sering Py share dan tanya2in soal pernikahan, terlebih malu sama keluarga besar Py.
Emang lo segitunya pengen nikah yah Py?
Jawabannya ENGGAK!!! Justru dari dulu Py gak pernah kepikiran akan menikah di umur 20-an. Py mau nikah saat Py udah mapan, udah punya rumah sendiri. Justru Py skeptis kalo Py bisa menikah dengan Ai dengan semua hal yang pernah kami lalui.
Tapi kenapa disaat Py sudah mengumpulkan semua keberanian, kepercayaan dan tekad untuk bisa hidup sama Ai malah rintangannya makin gede? 
Tapi Py percaya satu hal, kalau memang Tuhan berkenan atas hubungan kami, atas semua rencana kami, Pasti Dia juga yang akan membantu menguatkan Py dan Ai untuk bisa memperjuangkan semua ini. 
Apalah artinya hidup tanpa ada nya masalah dan rintangan? Dan sebagai penolong yang baik, Py akan terus ada disamping Ai untuk tetap tegar berdiri menghadapi badai cobaan yang menghadang. MERDEKA!!