Perbedaan Itu Indah

Beda keluarga, beda latar belakang, beda cara didik.
Py ini dari kecil sudah diberi kebebasan yang sebebas-bebasnya ma ortu. Bebas dalam arti sebenernya gak diatur-atur, gak ada paksaan dalam bentuk apapun. Kebebasan juga berlaku untuk jam malam. Dulu waktu SMA disaat anak-anak lain dilarang pulang malem sama ortunya, yang jam 10 sudah harus ada di rumah, Py malah bebas. Saking bebasnya Py keluar malmingan jam 9 malam, dan biar pulangnya gak ganggu orang rumah Py disuruh bawa kunci sendiri. Dan yang serunya dulu, sahabat2 SMA Py, temen2 komplek pada diijinin keluar rumah saat malam minggu kalau jalannya ma Py. Asal bawa nama Py aja pasti langsung diijinkan.
Pernah Py bilang itu ke Papa dan Papa dengan bijak nya jawab gini “Orang tua lain aja percaya sama kamu, masa Papa mu sendiri enggak” *terharu* *pelukPapaeratt*
Kebebasan mutlak juga diberikan saat milih jurusan waktu kuliah, yang mana jurusan itu untuk ukuran di Sulawesi Utara mahal. Ortu mendukung dengan sangat walau bayar fee nya nyicil.Waktu mau magang dan akhirnya naksir kerja di Jakarta juga gak perlu penjelasan apa-apa langsungg cusss merantau πŸ˜€
Papa nya Py orangnya fun, doyang ngelucu walau kadang garing. Beliau menempatkan diri bukan cuman sebagai Papa, tapi juga jadi sahabat. That’s why dari dulu tiap Py ada masalah apapun orang pertama yang didatengin pasti Papa dan bukan sahabat. Enak banget ngobrol ma Papa, semua hal diomongin mulai dari makna hidup, olahraga, politik. Semuaa deh.. Dan dengan bangga Py nyebut diri sebagai anak Papa πŸ˜€Β 
Dengan Mama? Errr.. Gak nyambung. Hahha.. Mama orangnya modis dan selera nya tinggi, py sederhana cenderung cuek. Ini yang bikin seriiing banget berantem. Buat Mama penampilan itu sungguh penting, buat Py yg penting nyaman. Makanya males banget tiap pulang rumah, pesan Mama itu bukan oleh-oleh tapi.. “Py, nanti bawa baju yang bagus yah“.. Haiyahhh… Kalo udah begitu bawaan jadi males pulang..hahaha…Β  Tapi Mama itu pendoa syafaat dirumah. Tiap mau ngadepin apapun yg bikin deg-degan pasti selalu minta Mama doain. Dan begitu doa hati langsung nyess.. Ademm bangett..
Intinya keluarga kita tuh fun, bukan cuma keluarga inti. Tapi keluarga besar. πŸ˜€ Semua easy going dan doyan ketawa.Β 
Nah soal kebebasan si Ai beda, dia gak dapet yang Py dapet dari ortu. Katanya dia jam 10 udah harus ada dirumah. Pokoknya dicekin lah main ama siapa trus keluarnya sama siapa aja. Trus Ai ini gak gitu masuk sama Papa nya, Ai malah deket dengan Mama nya.. Sungguh teramat dekat. Sampai bisa dibilang Ai ini anak Mama..Papa nya juga tipikal ortu yang serius banget, yahh Py sih belum pernah ketemua yah. Jadi cuman denger-denger seadanya dari Ai. Tapi kemarin pas Mama nya ke Jakarta udah ketemu dan beliau orangnya baik, sangat ke-Ibu-an πŸ˜€
Perbedaan ini yang bikin akhirnya kita berdua cocok satu sama lain.Β 
Py anak Papa yang doyan ngobrol ala warung kopi dan Ai anak Mama yang penuh perhatian dan kasih sayangg..haallaaahhh.. Ehh.. Tapi bener sih, makanya Ai ini tipe pria yang sangat bisa mengekspresikan perasaannya. Disaat cowo lain jaraaang bgt ngomong “I Love You” Ai tiap hari ngucapin itu baik secara langsung maupun di wasap. πŸ˜€ Gak cuman omongan kok, sudah ditunjukkan juga lewat keseharian *blushing*.

Trus juga enak banget ngajakin Ai ngegosip..hahaha.. Intinya ngobrol apapun kita berdua masuk.. Kalo udah gak ada bahan omongan langsung buka fb, liat2 status temen trus dikomenin..hihihi.. πŸ˜€ Seru deh pokoknya..

Memang sih perbedaan itu yang bikin indah πŸ™‚

Advertisements

34 thoughts on “Perbedaan Itu Indah

  1. bokap nyokap gua juga termasuk yang ngasih kebebasan ke anak. gak pernah dilarang pulang jam berapa. awal2 dulu suka pulang malem sih emang kalo udah jam 10 jam 11 suka ditelponin. gak disuruh pulang, cuma ditanyain aja dimana gitu. tapi lama2 akhirnya udah biasa, pulang sampe jam 4 pagi juga udah gak ditelponin lagi. hahaha.

    Like

  2. hahaha.. πŸ˜€ Toss kita ko.. Dibalik kebebasan ada nilai kepercayaan yg harus dijaga, jadinya lebih bertanggung jawab ya ko. πŸ˜€

    Like

  3. Aww, I love this kind of post. Bener2 positif. Semoga di masa depan kita semua bisa belajar yang baik2 dari our parents dan juga melakukan hal yang sama ke anak kita yah. =)
    Aku sama kayak kamu Py, tiap hari nggak bisa nggak bilang I love you hihihi. Emang romantis kritis. hahaha

    Like

  4. papanya asyik bgt Py
    kalau mama, mengingatkan aku akan ibuku, beliau jg suka kritik selera berpakaianku yg seenaknya sendiri.

    aku mau punya anak ky Ai yg dkt sama mamanya ahh, aamiin

    aku jg pgn contoh ortu Py, yg ngebebasin gt, slm ini terlalu protect sama anakku, tp ketika nanti dia besar, aku pgn dia ky Py πŸ™‚ TFS yaaaa

    Like

  5. Hrus bsyukur bgt py dilimu ^o^ pny keluarga yang bahagia n harmonis,. Jaman sekarang jarang keluarga yang kayak kamu gt ^^ dgernya aja bahagia,. Suasana di rumah pst ngangeninnn bgt bgt yahh,. Hihiii

    Like

  6. Yups setuju May, terusin ke anak2 kelak.. cihuyyy ;D

    Iya nih, kek makan sayur tanpa garem klo sehari aja g denger 3 kata itu.. Aihhh..hahaha

    Like

  7. Idealnya memang anak deket sama keduanya yah πŸ˜€ Tapi memang somehow keadaan bikin anak lebih comfort ke salah satu pihak.

    Protect itu bentuk perhatian dan kasih sayang ortu. Bener kata Mamanya Noni, terbang tapi dipegang. πŸ˜€

    Like

  8. Ortuku termasuk yg kasih kebebasan, asal ngasih tau klo pulang malam ke mana, apa masih ada angkot atau bareng temen. Pagar juga ga dikunciin kan sdh lapor dulu :D.

    btw di blogspot, komentar ga bisa dikomentarin lagi ya?, iseng mau komentarin Arman tuh pulang jam 4 pagi kemana? hahahah

    Like

  9. Iya sih, yang penting ngasih tau yah mba πŸ˜€ Eh keknya enakan manggil Kak deh..hihihi..

    Bisa kok kak, dibawah komen balasan ada “Balas” lagi.. bisa buat komenin..hihihi

    Like

  10. Waahh harmonis sekali ya keluargamu.. ihihii..
    Memang pasangan itu rata2 memang berbeda, ga ada yg bener2 sama. Apalagi soal latar belakang keluarga, dari pola asuh udah pasti beda. Aku sama cami juga ketara banget perbedaan pola asuh keluarganya. Asal bisa saling memberi pengertian dan mau memahami aja intinya.. ihik πŸ™‚

    Like

  11. kayaknya gua kebalik nih ama kalian… kalo gua termasuk anak yg jam 10 harus pulang, maklum…anak semata wayang hahahaha. pas uda mulai kuliah trus kerja baru dikasih kebebasan, biarpun kalo uda jam 10 pasti ditanyain ada dimana, tapi ga ampe disuruh pulang segera jam 10 hahahaha… kebalik ama si pacar, keluarganya penganut gaya hidup bebas tapi bertanggung jawab…

    Like

  12. betul si perbedaan tu kalo disatuin bisa indah, tapi kalo ga bener2 ngelolanya juga bisa bikin masalah… bener si kalo kebebasan pulang malem tu harus diliat anaknya juga… kalo dulu rollz boleh pulang malem, bawa mobil sndiri juga, kalo adiknya rollz boro2… jam 8 blom pulang ada uda dicariin…

    Like

  13. wah.. asik banget ya papanya py. yg penting kepercayaan yang dikasih ortu harus bisa dipegang baik ya, karena kepercayaan gak dateng dua kali, bukan cuma ortu sih, tapi kepercayaan semua orang.

    kalo kebuka sama ortu, papa mama jadi gak usah takut lagi ya, karena kalo sampe curhat pasti py datengnya ke ortu dulu πŸ™‚ gak ke yang lain πŸ˜€

    Like

  14. Hahah.. Gak seharmonis itu juga sih Tif :p Sama Mama berantem terus, jadinya anak Papa deh..hahahah..

    Iya yah, pengertian dan kompromi ma pasangan itu perlu. :p

    Like

  15. Iya betul ci, makanya kebawa sampe ke khidupan sehari2 ut jaga kepercayaan yang dikasih.

    Iya ci, malu soale nangis depan orang lain..hahahah :p

    Like

  16. Hoo.. Dikau anak tunggal toh.. Setujuh itu mah..hahha.. Kalo cuman satu memang kudu harus wajib dijaga bener2..haha.. *trusdikeplak* :p

    Like

  17. Lucu yah.. malah lo yang cewek yang lebih bebas daripada Ai yang notabene adalah cowok, hehehe^^. Tapi gw sama suami gw juga begitu kok, dia lebih dipingit waktu kecilnya.

    Like

  18. Py, bokap u kayanya seru yach πŸ˜€
    Lol@ngomenin fb status orang hahaha.. bisa yach.. mungkin gw kebanyakan temen fb shop jadinya fb temen2 jarang keliatan krn kalo fb shop sekali post gila2an haha..

    Like

  19. Seru banget ci :p
    Hhhahaha, iya sih memang seringnyaa ketutupan sama yg olshop. Tapiii.. Tetep ada celah kok ci..hahaha.. *bilangajaiseng* :p

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s