Perbedaan Itu Indah

Beda keluarga, beda latar belakang, beda cara didik.
Py ini dari kecil sudah diberi kebebasan yang sebebas-bebasnya ma ortu. Bebas dalam arti sebenernya gak diatur-atur, gak ada paksaan dalam bentuk apapun. Kebebasan juga berlaku untuk jam malam. Dulu waktu SMA disaat anak-anak lain dilarang pulang malem sama ortunya, yang jam 10 sudah harus ada di rumah, Py malah bebas. Saking bebasnya Py keluar malmingan jam 9 malam, dan biar pulangnya gak ganggu orang rumah Py disuruh bawa kunci sendiri. Dan yang serunya dulu, sahabat2 SMA Py, temen2 komplek pada diijinin keluar rumah saat malam minggu kalau jalannya ma Py. Asal bawa nama Py aja pasti langsung diijinkan.
Pernah Py bilang itu ke Papa dan Papa dengan bijak nya jawab gini “Orang tua lain aja percaya sama kamu, masa Papa mu sendiri enggak” *terharu* *pelukPapaeratt*
Kebebasan mutlak juga diberikan saat milih jurusan waktu kuliah, yang mana jurusan itu untuk ukuran di Sulawesi Utara mahal. Ortu mendukung dengan sangat walau bayar fee nya nyicil.Waktu mau magang dan akhirnya naksir kerja di Jakarta juga gak perlu penjelasan apa-apa langsungg cusss merantau 😀
Papa nya Py orangnya fun, doyang ngelucu walau kadang garing. Beliau menempatkan diri bukan cuman sebagai Papa, tapi juga jadi sahabat. That’s why dari dulu tiap Py ada masalah apapun orang pertama yang didatengin pasti Papa dan bukan sahabat. Enak banget ngobrol ma Papa, semua hal diomongin mulai dari makna hidup, olahraga, politik. Semuaa deh.. Dan dengan bangga Py nyebut diri sebagai anak Papa 😀 
Dengan Mama? Errr.. Gak nyambung. Hahha.. Mama orangnya modis dan selera nya tinggi, py sederhana cenderung cuek. Ini yang bikin seriiing banget berantem. Buat Mama penampilan itu sungguh penting, buat Py yg penting nyaman. Makanya males banget tiap pulang rumah, pesan Mama itu bukan oleh-oleh tapi.. “Py, nanti bawa baju yang bagus yah“.. Haiyahhh… Kalo udah begitu bawaan jadi males pulang..hahaha…  Tapi Mama itu pendoa syafaat dirumah. Tiap mau ngadepin apapun yg bikin deg-degan pasti selalu minta Mama doain. Dan begitu doa hati langsung nyess.. Ademm bangett..
Intinya keluarga kita tuh fun, bukan cuma keluarga inti. Tapi keluarga besar. 😀 Semua easy going dan doyan ketawa. 
Nah soal kebebasan si Ai beda, dia gak dapet yang Py dapet dari ortu. Katanya dia jam 10 udah harus ada dirumah. Pokoknya dicekin lah main ama siapa trus keluarnya sama siapa aja. Trus Ai ini gak gitu masuk sama Papa nya, Ai malah deket dengan Mama nya.. Sungguh teramat dekat. Sampai bisa dibilang Ai ini anak Mama..Papa nya juga tipikal ortu yang serius banget, yahh Py sih belum pernah ketemua yah. Jadi cuman denger-denger seadanya dari Ai. Tapi kemarin pas Mama nya ke Jakarta udah ketemu dan beliau orangnya baik, sangat ke-Ibu-an 😀
Perbedaan ini yang bikin akhirnya kita berdua cocok satu sama lain. 
Py anak Papa yang doyan ngobrol ala warung kopi dan Ai anak Mama yang penuh perhatian dan kasih sayangg..haallaaahhh.. Ehh.. Tapi bener sih, makanya Ai ini tipe pria yang sangat bisa mengekspresikan perasaannya. Disaat cowo lain jaraaang bgt ngomong “I Love You” Ai tiap hari ngucapin itu baik secara langsung maupun di wasap. 😀 Gak cuman omongan kok, sudah ditunjukkan juga lewat keseharian *blushing*.

Trus juga enak banget ngajakin Ai ngegosip..hahaha.. Intinya ngobrol apapun kita berdua masuk.. Kalo udah gak ada bahan omongan langsung buka fb, liat2 status temen trus dikomenin..hihihi.. 😀 Seru deh pokoknya..

Memang sih perbedaan itu yang bikin indah 🙂