Komitmen

Source: Here

Emang udah yakin Py? Jangan buru-buru! Dipikirin yang bener

Ahh.. Gue sih gak yakin selama kamu belum pemberkatan

Nikah tuh gak seindah pacaran lho, yakinin dulu

Ya.. Penggalan demi penggalan kalimat diatas adalah perkataan yang keluar dari mulut beberapa teman terdekat. Ada yang bahkan sudah berumahtangga, jadinya perkataan beliau benar-benar membuat Py berpikir. Sudah yakin belum yah mau membangun hubungan ke jenjang berikutnya sama Ai.
Kelemahan terbesar Py sampai saat ini adalah kalau sudah kesal dan marah sukar sekali untuk mengendalikan perkataan. Dan sudah pada tau kan kalau orang Manado ngomong itu suaranya 11-12 sama orang Batak, ngomong aja dah kayak orang teriak, apalagi marah?.Bisa-bisa semua kata yang sama sekali gak mengandung berkat keluar dari bibir ini. 
Hati tuh sudah gak nyaman kalau pas lagi marah. Dan disaat-saat seperti itu biasanya akan keluar pertanyaan seperti bisa gak yah Py hidup dengan orang ini? Gimana kalau nanti pas nikah dia berubah.. Dan banyak lagi pertanyaan lain yang muter diotak.
Dan tentu saja berakhir dengan PENYESALAN tiap abis marah-marah!!.. *sengaja di capslock* Sekarang bertekad untuk lebih dijaga perkataan, dan lebih menenangkan diri dulu.
Suatu ketika Py nanya ma Ai, emang Ai tahan yah ma Py? Kenapa gak pergi aja? Kan masih banyak sekali perempuan yang lemah lembut diluar sana? *sambil berdoa semoga gak kejadian..haha* *dasar cewe*
Dan jawaban Ai yang singkat, padat, dan jelas buat Py semakin berbunga. Ai ngejawab “Karena Ai udah komit sama Py”.
Deg..
Betapa dewasanya kekasih ku ini, dan Ai benar-benar nunjukin itu dari sifat dan sikapnya. Dan tak sekedar lip service. Puji Tuhan. Semoga selalu seperti ini ya Ai. Amin.
Py juga pernah nanya sama Ai soal keturunan. Bagaimana kalau misalnya nanti *amit-amit* Tuhan ga kasih keturunan Ai bakal gimana?. Dan jawaban Ai adalah gak masalah, karena menurut dia, dia memilih bersama dengan Py karena emang dia cinta dan sayang ma Py dan anak adalah bonus dari Tuhan. Dan menurut dia itu adalah bentuk dari komitmennya. 
Sekali lagi hati ini terenyuh.. Betapa baiknya Tuhan memberikan calon pasangan sebijaksana ini. Memang sih Py tau dan sadar, segala kemungkinan didepan nanti pasti ada.  Kemungkinan untuk Ai berubah jadi lebih baik atau malah buruk *ketok2meja* tentu ada. Tapi setidaknya sebelum memulai lebih jauh Py harus benar-benar meyakinkan hati dong. Apakah benar dia orangnya? Yang akan menemani sepanjang sisa umur Py..*tsahhh bahasanya*
Oh yahh, dulu Papa pernah ngasih wejangan ke Py. Bunyinya seperti ini:
Kamu kalau pacaran bikin pacarmu semarah mungkin sama kamu. Dan liat responnya sejauh apa.
Tujuannya tentu saja melihat apakah pacar Py ini orangnya seperti apa? Suka mukul kah? Suka ngeluarin kata kasar kah? Atau bagaimana?. Soalnya kalau sayang-sayangan terus kan ga akan keliatan aslinya 😀 *itu sih teori Papanya Py yah, yang punya pandangan berbeda yah monggo*
Apakah ini Py lakukan ke Ai? Tentu saja sudaaaahhh dong. Hasilnya? Ai cuman diem, narik napas panjang, dan ngomong kalo dia gak suka dan dia marah. Dengan kalimat yang sangat sopan, ga pernah ada tuh suara gede atau ngebentak keluar. Padahal dia batak lho. 😀 Puji Tuhan.
Memang untuk membangun sebuah rumah tangga sangat gak mudah, walaupun belum mengalami sendiri tapi sering jadi tempat curhat teman-teman yang sudah berumahtangga *thanks untuk percaya Py*. Apalagi baca blog yang lain kan, tiap hari baca pengalaman-pengalaman seru orang yang dah nikah. Jadi sedikit banyak sudah punya gambaran kedepannya seperti apa. 
Segala hal pasti terjadi dalam kehidupan ber-relationship tapi pada akhirnya, komitmen yang kuat dan kokoh lah yang menjadikan semuanya mungkin.
Ps: Yang sudah merasakan indahnya berumahtangga, boleh dong dishare juga nasihat-nasihatnya. Apa yang sebaiknya diketahui, dipelajari, ditelaah sebelum memulai kehidupan pernikahan.
 

Advertisements

10 comments

  1. mira kumala · March 26, 2013

    wkwkwk itulah komentar yg gw denger jg dari temen2 gw pas tau gw ma cow gw ada rencana buat married….tp heran yaa org indo, pacaran lama di tanya kapan married?
    trus pas udh maoo rencana married eeh di tanya lg udh siap?
    tp bener py, klo udh komit jalan aja sepanjang loe merasa bener….
    jgn terpengaruh org luar kan loe yg menjalani hehehe

    Like

  2. Pypy · March 26, 2013

    Nahh itu dia Mir..hahaha.. :p Pertanyaan2 itu emang ga kan pernah habis kan.. lol..

    Pastinya, dengerin sih bisa yah. ambil yg positif, negatifnya dibuang.. Jadi gimana Mir, udah yakin belom?? *ditabok* hahaha..

    Like

  3. mira kumala · March 27, 2013

    wkwkwkwk yakin ndk yakin cyn hehehhe, harus yakin bahwa pilihan kita adalah yg terbaik hehehehe

    Like

  4. Pypy · March 27, 2013

    Aminn.. sukses persiapannya yahhh… Semangattt

    Like

  5. Melissa Octoviani · March 27, 2013

    “nikah emang ga seindah pacaran…” itu emang katanya bener sih hehehehe. soalnya banyak senior2 yang nasehatin itu. makanya dibutuhkan komitmen… yg penting yakin aja kalo kita pilih yg terbaik…

    Like

  6. Pypy · March 27, 2013

    Betul memang harus di yakini.. Biar tak ada penyesalan dikemudian hari 😀

    Terima kasih sudah berkunjung ya Mel 🙂

    Like

  7. Arman · March 27, 2013

    kita gak bisa melarang orang mau berpendapat apa.. tapi yang pasti keputusan ada di tangan kalian berdua. kalo emang kalian udah yakin, gak perlu terlalu musingin orang ngomong gimana.. 😀

    dulu kita pas mutusin untuk married juga banyak banget yang menyangsikan. karena waktu itu kita baru pacaran dan pacarannya LDR pula! tapi ya karean kita udah yakin ya gak usah dipikirin lah orang ngomong apa. yang penting orang tua merestui. 😀

    Like

  8. Pypy · March 28, 2013

    Iya sih bener, yang penting yakin dulu ya ko.. Kami berdua juga ngalamin LDR 3tahun sih ko. Tapi deket aja cuma Manado ma Jakarta 😀

    Thanks masukannya dan kunjungannya ko. ^^,

    Like

  9. ceritabendi · April 4, 2013

    Dari kemaren pengen komen tapi lagi rada ribet…

    Kalo boleh jujur sejujur2nya sih ya….

    Tapi lo jangan jadi panik ya…

    Jangan jadi ragu juga…

    Ya kan lo yang tau, jalanin aja…

    Nikah itu…..

    ENAK BANGET!

    Wkwkwk
    Ya menurut gw yang baru setaun nikah ini sih…nikah itu enak banget. Hihi. Tapi di orang-orang di sekitar gw juga banyak kok yang bilang nikah itu cuma antara ENAK dan ENAK BANGET. *hihiy*.

    Yah kalo menurut gw sih, bener kata nyokap gw, lebih baik nggak nikah daripada nikah sama orang yang salah. Dan kalo pada akhirnya bisa nikah dengan orang yang tepat, itu anugerah luar biasa.

    Dan menurut gw lagi, gak ada tuh nikah nggak seenak pacaran, atau pacaran nggak seenak pdkt. Yang bener…tantangannya aja yang beda bentuk. Tapi kalo kitanya memulai dengan pernikahan kudus yang diberkati Tuhan, melandasi dengan pimpinan Tuhan, dan menjalani hari demi hari dengan hati & sikap yang mau belajar & diajar setiap waktu, walau banyak tantangan, tapi pasti bisa tetap dinikmati

    *tsah* sok bijak bener gw.

    Like

  10. Pypy · April 5, 2013

    Wahh.. Udah harap2 cemas.. hahaha..

    Iya sih, itu juga kata temen2 kantor yg baru pada nikah.. Kenapa gak dari dulu katanya..lol. Untuk skrg sih udah yakin, smoga ga ada lagi keraguan..ceilahh..amin.amin..

    Terima kasih ut kata2 bijaknya.. memang kata2 sprti itu yang sedang daku butuhkan saat ini.. Thaks yah Di.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s